Selasa, 01 Juni 2010

Kamal Sang Asisten

Lebih dari 2 tahun lalu gw aktif nge-gym. Hampir tiap hari gw menyempatkan diri nge-gym di sebuah tempat gym di Bandung. Suasana kekeluargaan di gym itu membuat gw nyaman berada disana, bahkan saking kekeluargaannya, personal trainer gw sebut saja namanya Bang Andrian membebaskan gw latihan tiap hari dengan bimbingannya, padahal jadwal resmi latihan gw cuma 3 kali seminggu. Bahkan dia sering ngajak gw latihan bareng di hari minggu.
Banyak hal yang gw temui di tempat gym itu. Mulai dari brondong-brondong atletis, tante-tante kegatelan, kelompok binan yang suka heboh sendiri dan jerat-jerit ga jelas waktu latihan, dsb.
Di gym itu gw beberapa kali melihat orang yang memajang pic tubuh telanjangnya di situs khusus cowok (untungnya waktu chatting gw ga pernah ngasih lihat pic, jadi dia ga hafal siapa gw he he he...).
Karena nge-gym disitu jg, gw jadi kenal dengan Pram, seorang penyiar TVRI Bandung, yang 110% (wuiiih saking yakinnya wkwkwk...) gw yakin dia binan juga he he he... . Dia sering jadi partner latihan gw, dibawah bimbingan Bang Andrian. Pram suka berakting sok macho dihadapan orang-orang, padahal ngondeknya tetep keliatan he he he... Kadang suka pura-pura menggoda cewek-cewek yang sedang ngegym... sok STR8 padahal B-9 bgtz qiqiqi... Dia cerita kalo dia pernah dioperasi wasir sampai 4 kali tapi ga sembuh-sembuh (lho? keseringan dipake buuuu...??? he he he...).

Di tempat gym itu ada seorang pegawai yang bertugas merapihkan alat-alat, sebut saja namanya Kamal. Kamal berasal dari Ciwidey, sebuah kota kecamatan di daerah Bandung selatan. Wajahnya memiliki garis khas ketampanan lelaki desa, ketampanan yang eksotis dengan sifat ramahnya yang natural. Kamal baru berumur 23 tahun, tapi sudah memiliki bentuk tubuh yang bagus. Otot-otot yang melambangkan kejantanan terpahat indah ditubuhnya. Postur badannya sangat pas tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Satu hal yang paling gw sukai dari dia adalah otot perutnya yang seksi, membentuk kotak-kotak alias sixpack. Dia sering memamerkannya keindahan perutnya di hadapan gw sambil senyum-senyum dekat dinding bercermin. Gw sih seneng-seneng aja ngelihat tontonan gratis he he he... Menurut gw tubuh Kamal jauh lebih bagus dari Personal Trainer gw Bang Andrian. Otot-otot di tubuh Kamal lebih kering, sementara Otot-otot Bang Andrian lebih basah sekalipun posturnya tinggi besar tapi perutnya tanpa sixpack.

Kalo Bang Andrian sedang sibuk, Kamal-lah yang suka membantu latihan gw. Dia memang kadang jadi asisten trainer di gym itu.
Kamal suka membantu gw latihan bench press, latihan otot dada dengan posisi gw berbaring, sementara Kamal berdiri ngangkang sejajar dengan kepala bagian belakang gw. Dia membantu memegang batang besi barbel yang beratnya sudah melebihi kemampuan tenaga gw. Ada satu hal yang bikin penasaran gw dengan Kamal: tiap kali dia membantu gw latihan bench press, gw melihat tonjolan di selangkangannya dibalik celana olahraganya. Tonjolannya bukan tonjolan biasa, tapi tonjolan yang nampak sedang full ereksi!!! Dan moment itu terjadi berulang-ulang he he he... Awalnya gw ragu, itu cuma imaginasi otak mesum gw. Suatu hari, waktu dalam posisi latihan benchpress, akal bulus gw mulai bekerja. Gw pura-pura merentang tangan ke belakang (stratching), dan plokk!! Tangan gw mendarat tepat di tonjolan itu!! Tonjolannya terasa keras, swear!! Gw melirik ke atas ke wajah Kamal, sambil bilang:
“Ups! sorry... “ kata gw sambil senyum.
“Gpp...kang Farrel.” jawab Kamal sambil cengengesan.

Dari situ gw bener-bener yakin, kalo burung dia sering hidup waktu membantu gw latihan.
Kejadian ini pernah gw bahas dengan Daffa, sahabat gw. Daffa biasanya cuma latihan treadmill dan latihan ringan lainnya sebentar saja, sisa waktunya habis buat jajan dan ngerumpi he he he... Makanya dia hanya bertahan kurang dari 3 bulan ngegym. Alasannya: ‘tidak bisa menjiwai’ wkwkwkwk...
Disela-sela istirahat, gw menghampiri Daffa.
“Daffa, cobain dech, loe latihan bench press sama si Kamal.” Sahut gw
“Kenapa gitu...?” Tanya Daffa penasaran.
“Coba dech perhatiin selangkangan si Kamal pas dia ngebantuin latihan” sambung gw.
“He he he... dasar otak ngeres” Daffa ngakak.
“Yeee... coba dulu baru komentar!” kata gw berpromosi he he he...
“Ok. dech...”
Lalu dia latihan bench press dengan Kamal. Setelah beberapa waktu berlalu, Daffa balik lagi sambil cengengesan.
“Farrel... itunya si Kamal ngaceng ha ha ha...” Daffa memberi laporan.
“Itu yang gw maksud, latihan ditambah bonus liat sesuatu he he he...” sambung gw sambil ketawa.


Kalo sesekali latihan di hari minggu, biasanya gym kosong melompong alias sepi sesepi-sepinya. Yang latihan paling cuma kami bertiga: Gw, Bang Andrian, dan Kamal. Suasana gym yang kosong membuat kami bisa fokus latihan. Latihan super set yang melelahkan sering kami lakukan bersama. Atau latihan squat yang bikin gempor pun kami jalani bersama.
Suatu hari Minggu gw datang latihan dengan membawa kamera kesayangan gw. Hari itu gw janji mau motretin Bang Andrian dan tentu saja si tubuh seksi Kamal he he he...
Terus terang jantung gw berdegup kencang dan kurang bisa berkonsentrasi, karus mengabadikan gambar tubuh mereka yang hanya memakai celana pendek boxer super ketat (khas binaragawan). Wuiiihhh... bikin horny sekaligus enjoy... setelah sesi pemotretan dengan tubuh Bang Andrian dan Kamal yang mengkilat oleh keringat. Bang Andrian mengeluarkan semir khusus buat tubuh. Krim warna coklat yang biasanya dipakai oleh binaragawan agar bisa menonjolkan dengan lekuk tubuh dan keindahan ototnya secara lebih detail. Gw dengan senang hati membantu membalurkan krim berwarna coklat itu ke tubuh kekar kedua model dadakan itu he he he... Bagian-bagian yang tidak terjangkau oleh tangan mereka sendiri. Dan bagian-bagian tubuh lainnya, yang gw anggap belum tertutup sempurna krim itu. Jadilah gw serasa jadi asisten atlit binaraga wakakakak.... tapi gw sangat enjoy menjalaninya... huft!! Pemotretan pun dilanjutkan...
Puluhan, bahkan ratusan pose tubuh kekar berhasil gw abadikan.
Setelah acara potret memotret beres, Bang Andrian dan Kamal mandi untuk membersihkan krim di tubuhnya.
“Kamal kita mandi bareng aja” kata Bang Andrian.
“Lho kok harus mandi bareng? Kan kamar mandinya ada 2?” Tanya Kamal keheranan.
“Biar bisa saling ngebersihin, kan susah bersihin semir di bagian punggung kalo mandi sendiri mah” sahut Bang Andrian.
Kamal hanya tersenyum ragu.
“Cuex aja sesama laki-laki ini...” sambung Bang Andrian.
“Iya, dech...” Jawab Kamal, sambil melirik ke arah gw.
Mereka pun akhirnya mandi bersama. Terdengar di dalam sana suara tertawa cekikikan dan saling canda. Tp gw ga tau apa yang mereka bicarakan... mungkin saling mentertawakan burungnya masing-masing he he he... Seandainya tubuh gw juga pake semir, pastilah kami jadinya mandi bertiga ha ha ha... (maaf anda kurang beruntung wkwkwkwk...).
Kamal suka gw kasih tips atau sesekali gw ajak makan siang disekitar tempat gym. Dia pernah minta diajak ke rumah gw, dia bilang pengen maen aja. Maen...? Maen apa!?... Maen kelereng??? Wakakakaka....
Gw yakin banget Kamal pasti penyuka sesama jenis juga. Tubuh seksinya sangat menggoda... Tapi gw ga mau ambil resiko. Gw ga bisa kalo harus membuka jati diri kepada orang yang lingkungannya terlalu dekat dengan gw... Resikonya terlalu besar!!!

Conclusions:
Tidak semua ‘keinginan’ harus diwujudkan... Jadikan nafsu sebagai penambah gairah hidup, dan logika sebagai filternya...

7 komentar:

  1. farrel, ntar aku liat koleksi fotonya ya *mupeng sambil ngiler*

    BalasHapus
  2. boleh, masih aku simpen kok he he he...

    BalasHapus
  3. Farrel boleh minta foto-fotonya gak?

    BalasHapus
  4. @fai: you know me so well... ha ha ha...
    @Achmad Adi: Tar kudu aku cari" dulu filenya...

    BalasHapus
  5. Wah...gym dmn euy.....mau dunk..pleaseeeee

    BalasHapus
  6. @Anonim: Adalah... pokoknya somewhere ini bandung he he he... lagian personal trainner dan asistennya itu, katanya sekarang udah ga kerja di tempat disitu.

    BalasHapus