Rabu, 25 November 2009

Fashion & Me 2

Gw ga nyangka, respons orang-orang sama kaos-kaos yang gw bikin lumayan bagus. Beberapa artikel, habis terjual. Gw sampai malu ga bisa menuhin beberapa pesanan he he he... Bukannya ga serius, tapi emang kapasitas gw masih terbatas. Gw masih terus belajar. Sekarang gw tampilin koleksi terbaru gw, beberapa item stoknya tinggal sedikit lagi (gw emang sengaja bikinnya ga banyak-banyak, agak-agak limited edition gt he he he...). Sekarang gw nyoba bikin jaket juga, hasilnya lumayan ga ngecewain kok. Gw berinovasi dengan paduan 2 warna zipper (ritzleting) yang sengaja gw mix & match supaya lebih seru. Penasaran? coba pantengin aja foto-foto dibawah ini.
















Sabtu, 21 November 2009

Gaydar Alert

Suatu malam, waktu gw hangout clubbing di Amnesia bareng temen-temen gw. Mata gw tertuju sama satu sosok pemuda berkulit sawo matang, rambut cepak, dengan postur badan tinggi dan sangat tegap. Dari t-shirtnya yang ketat terlihat tonjolan-tonjolan otot seperti yang sering gw lihat pada keindahan patung pualam. Otot bicep dan tricepnya seakan menyeruak dari lengan kaosnya yang ketat. Gw sangat yakin dia juga punya perut sixpack yang sexy. Gw emang penyuka brondong, tapi gw juga suka merinding kalo ketemu sama pemuda yang body nya ga nahan kaya gitu he he he… Otot-ototnya yang kering dan urat-urat ditangannya menunujukkan garis-garis tegas kejantanannya. Terlihat banget kalo dia sudah berjuang keras di gym demi memahat keindahan tubuhnya. Jeans belel dan t-shirt putih, sangat pas di badannya. Serta kalung butiran kayu menggantung dengan ketat di lehernya.
“Hussshyy!!! matanya jangan belanja aja. Dia straight tau!! Nyari yang laen aja he he he…”. Ronald membuyarkan khayalan gw yang lagi melambung tinggi.
“Straight?? yakin loe?” kata gw. Coz radar gw menangkap sinyal ‘gay’ dari pemuda itu, walau lemah tapi gw sangat yakin.
“Banget!!! Dia tuh kalo clubbing selalu datang sama cewek, tau!” lanjut Ronald
“Jangankan cuma datang clubbing bareng cewek, orang yang udah punya anak bini aja banyak yang gay kok!” timpal gw sambil tertawa ringan.
“Benerlah, dia itu cowok banget!!” Ronald mempertahankan pendapatnya.
“Gw berani bertaruh, dia gay! Atau seenggaknya dia bisex-lah!” kata gw keukeuh.
“No no no…” kata Ronald sambil menggelengkan kepala.
Gw hanya tersenyum, dan kami pun berlalu menuju ke area depan. Beberapakali gw masih melihat dia lagi joget bareng cewek di dancefloor, dengan gerakannya yang sekaku robot. Terlihat dia mengumbar kemesraan dengan cewek itu.
Waktu gw bilang sama Daffa tentang masalah ini, dia cuma bilang:
“Mungkin aja, tapi kemungkinannya sangat kecil”.

Berkali-kali gw clubbing lagi, gw masih sering melihat pemuda itu, selalu dengan daya tarik yang sama, dan mengumbar kemesraan dengan cewek-cewek yang selalu berbeda. Dan dengan gerakan jogetnya yang kaya robot. Tapi gw tetep yakin kalo pemuda itu penyuka sesama jenis he he he… Gw sangat yakin akan ketajaman radar gay gw.
Dan tibalah masa-masa pembuktian itu. Sebulan yang lalu, waktu gw clubbing cuma sama Ronald dan Raka. Gw melihat dengan mata kepala sendiri. Di atas dancefloor, si pemuda berbody baja itu sedang asyik memeluk seorang… cowok!!! And then dia menciumnya… French kiss pula!!! Gw mencolek punggung Ronald, sambil ngomong:
“Lihat tuh di depan, bener kan kata gw? Dia homo juga he he he…”
“Ohhh… iya ya…” Ronald sempat terbengong sebentar, lalu tertawa ringan.
“Soal status, bentuk body, kejantanan dll, ga jaminan tuh dia itu straight”
“Iya dech…” sahutnya.

Semua gay memang dikaruniai (cie… kok kaya sejenis anugerah gitu ya? he he he) gaydar, radar untuk mengetahui siapa aja gay lain yang disekitarnya. Tapi ketajaman radar gw kayanya diatas rata-rata he he he… malah waktu jalan bareng, temen-temen gw suka iseng-iseng bercanda nanyain ‘mana yang gay’ diantara orang yang berseliweran di hadapan kami qiqiqi…
Setahun yang lalu, Daffa pernah curhat sama gw kalo dia lagi suka sama temen kuliahnya, sebut saja namanya Fahmi. Tapi dia bingung karena Fahmi cowok straight yang punya cewek. Bahkan ceweknya sering ‘tidur’ di kostan Fahmi. Gw hanya bilang sama Daffa:
“Coba lihat Fotonya, gw pengen tau tampang Fahmi kaya gimana” siapa tau gw bisa membantu dengan ketajaman radar gw.
“Ini, ada beberapa” jawabnya.
Lalu Daffa nunjukkin foto Fahmi yang ada di hpnya. Fahmi yang keturunan Arab itu memang ganteng banget.
“Dia bisex!!!” kata gw mantap.
“Ah mana mungkin?” Daffa ragu.
“Percaya sama gw.” Gw meyakinkan.
“Hmmmmhhh kok kaya ga mungkin banget ya…” Daffa tampak bingung, mungkin dia nyangka gw bilang gitu cuma buat nyenengin hatinya.
“Iya gw yakin banget” gw makin mantap.
“Tapi gimana cara ngebuktiinnya?” tanya Daffa.
“Gampang kok, coba kamu ajak dia berenang. Trus kondisikan kamu pake ruang ganti bareng dia, soal muslihatnya terserah kamu. Trus coba kamu buka semua pakaian kamu di dihadapan dia…”
“Gila!!! Masa harus gitu sih?” Daffa memotong pembicaraan.
“Sabar bu… he he he… Kalo dia ngeliat kamu ga malu-malu bugil di depan dia, gw yakin dia juga akan melakukan hal yang sama. Even dia bukan gay juga seenggaknya kamu udah dapet bonus liat ‘barangnya’ yang ukuran orang Arab he he he…” gw sengaja ngomong sambil bercanda.
“Truuus…?” Daffa mulai nampak penasaran.
“Coba kamu colek ‘burung’ dia… trus liat reaksinya…”
“Trus gimana lagi?” Kening Daffa mngernyit, nampak sedang mencerna tips and trick dari gw.
“Udah, itu aja. Setelah itu kasih laporan sama gw he he he…”
“O.K. aku coba ya….” sahut Daffa.

Beberapa hari kemudian Daffa ngasih laporan, ternyata waktu dia mencolek ‘burung’ Fahmi, dia membalas. Jadi terjadilah saling colek mencolek… keliatan cuma saling bercanda, tapi nampak kalo kedua burung di ruang ganti itu sama-sama membesar he he he… Tapi ga terjadi sesuatu yang lebih dari itu.
“Harapan kamu hampir menjadi kenyataan, Daffa” sahut gw, berkesimpulan.
“Maksudnya…? Dia juga penyuka sesama jenis?” Daffa balik bertanya.
“Yup 100%” gw meyakinkan.
“Asyiiiikkk… Tapi, aku bingung. Gimana caranya supaya bisa deket sama Fahmi, dia kan punya cewek.” Kata Daffa.
“Kamu pura-pura aja, belom ngerjain tugas. Trus minta tolong dibantuin sama dia. Tentu saja kamu minta ngerjainnya di tempat kost dia. Kalo perlu kamu harus bisa nginep di tempat dia. Soal cara ngomongnya gimana, gw yakin kamu pandai mencari-cari kata yang tepat”. Saran gw.
“Trus gimana lagi?” tanya Daffa.
“Kamu hanya tinggal nunggu aja, apa yang bakal terjadi…”

And then, beberapa hari kemudian dengan cerianya Daffa laporan sama gw, kalo dia telah sukses ‘menikmati malam membara’ bersama Fahmi he he he…
Radar gay gw sering mengeluarkan alert, kalo ketemu dengan sosok gay lainnya. Ga peduli yang ketemu langsung atau sekedar lihat fotonya, hampir bisa gw tebak dengan jitu he he he...
Coba perhatikan acara Take Me Out / Take Him Out di Indosiar, gw berani bertaruh sebagian besar cowoknya gay!!! Mereka bukan nyari pasangan tapi pengen nampang di tv doang he he he…
Gay memang bertebaran dimana-mana… and I love it!!!

Conclusions:
Bakat, pengalaman dan ketajaman analisis adalah kombinasi sempurna untuk memiliki gaydar yang akurat. Dan gw bersyukur gw memiliki semuanya he he he… Let’s Turn It On Your Gaydar!!!

Jumat, 13 November 2009

Duka Di Rumah Duka

Kemaren malam, gerimis kembali membasahi Kota Bandung. Akhir-akhir ini udara malam di Bandung terasa lebih sejuk. Tiap malam udara dingin terasa menusuk sampai ke tulang. Gw lagi males kemana-mana. Selain cuaca lagi ga bersahabat, ditambah gw juga lagi flu. Gw hanya diam di kamar, meringkuk didalam hangatnya selimut, sambil memutar lagu-lagu Kahitna jadul yang melow.
Jam dinding di kamar gw baru mau beranjak ke angka pukul 20.00 WIB, terlalu siang memang buat gw tidur. Coz gw ga bisa tidur dibawah pukul 24.00, entah karena insomnia atau cuma kebiasaan…
Hp gw menjerit-jerit… O ternyata telpon dari temen gw, Alvin.
“Farrel, loe dah tau belom?” itulah Alvin kalo ngomong tanpa basa-basi ba bi bu langsung straight to the point.
“Ada apa gitu?” gw balik nanya.
“Nathan, meninggal…” suara Alvin tercekat.
“What!!? Kapan?!” gw agak tersentak ngedenger kabar itu.
“Gw juga baru tau, penyebabnya juga gw ga tau. Kita ke rumah Duka Nana Rohana bareng yuk… Tar jam 9 gw jemput loe. ”

Setelah meng-iya-kan, gw menutup Hp gw.
Lamunan gw seakan terbawa kembali ke alam kenangan belasan tahun yang lalu. Nathan adalah salah satu temen gw. Anaknya pendiam tapi ramah. Kulitnya putih mulus, rambut lurus hitam legam, dengan deretan gigi yang putih dan rapi… ketampanan khas oriental. Di perkumpulan kami, Nathan yang paling ga bisa apa-apa dalam dunia olahraga dan sering jadi korban kejailan temen-temen gw.
Sesuai janji, Alvin datang menjemput ke rumah gw. Alvin, sahabat (sekaligus temen berantem he he he…) gw sejak SMP. Temen-temen gw yang laen bilang kalo gw dan Alvin tuh soulmate sejati… weeeekkkkssss najis bangedh he he he… Alvin emang cakep, tapi gw ga hobby ngegarap gadun he he he… lagian kami udah temenan lama banget. Dia yang selalu gigih dan ga pernah nyerah nyari calon isteri. Dia pernah ditinggal kawin sama 2 mantan pacarnya, 1 kali batal menikah, dan telah berkenalan dengan ratusan cewek (sering menilai cewek banyak kekurangannya, kurang ini dan itu). Dia orangnya gokil, pecicilan, ga mau kalah, suka mau tau urusan orang, tapi ga gw pungkiri dia orangnya solider. Gw yakin banget dia bukan straight sejati. Waktu kelas 2 dan kelas 3 SMP, gw selalu sebangku dengan Alvin. Di kelas dia sering nyuri-nyuri kesempatan mencoba mengusap-usap paha gw … wew…Brrrrrrr…. Gw sering marah, tapi dia melakukannya lagi, lagi dan lagi… bahkan kadang jari tangannya mencoba masuk ke selangkangan gw lewat celah celana pendek biru gw. Dan tonjokkan tangan gw yang mendarat di lengan atasnya, ga mampu menghentikan aksi ‘bejat’ Alvin qiqiqi… Dulu sih gw masih bego, ga ngerti apa-apa. Waktu itu gw hanya ngira dia lagi jail aja. Tapi sekarang, gw ngerti apa yang sebenernya terjadi. Mungkin waktu itu dia lagi horny he he he…
Gw tau, sekarang dia sedang berkamuflase. Lagian gw juga ga peduli selama dia ga nyampurin urusan pribadi gw. Ga ada untungnya juga saling membuka diri. Jadilah kami 2 sahabat homo yang sama-sama ragu apakah sahabatnya homo atau bukan? Qiqiqi…
Tiba di rumah duka, aura kesedihan terasa banget. Dekorasi kain berwarna biru langit berpadu putih, dominan menghiasi dinding ruangan. Rangkaian bunga lily, mawar, dan Chrisant yang serba putih menghiasi setiap sudut altar tempat peti jenazah disemayamkan. Dekorasi dengan 6 pilar dan puluhan cahaya dari lilin putih, terlihat sangat elegan dan berkelas. Tapi aura duka tetap terasa…
Di dalam ruangan gw ketemu teman-teman SMP gw, Joshua dan Hendrik, yang datang membawa anaknya. Kami langsung mengambil tempat duduk disudut ruangan.
“Kirain bawa cewek, ini mah malah datang sama yang ini ini lagi…emang ga bosen?” ledek Joshua kepada Gw dan Alvin.
“Emang loe datang sama siapa?” Alvin langsung balik nanya.
“Sama, mami dan adik gw” jawab Joshua.
“Ah sama aja, loe juga masih jomblo sejati kan? Sesama jomblo dilarang saling mendzolimi!!!” sahut gw. Diiringi suara ketawa kami, yang sedikit ditahan, agar ga terlalu kedenger orang banyak.
“Iya tuh, emang kalian masih nunggu apa lagi? Gw aja udah punya anak 2. Ayo cepet-cepet nikah, 2012 kiamat lho” Hendrik menimpali.
“Mau Ki Amat, mau Ki Daus, mau, Ki Manteb, mau Ki Joko Bego kagak ngaruh!!! he he he…” sahut gw.
“Iya ya, kalo belom ada jodohnya mau bilang apa?” Sambung Joshua.

Gw curiga, Joshua jg gay..hahaaay!!! (kok gw curiga mulu ya? gaydar kali ya? he he he…) Setau gw dia ga pernah pacaran sama cewek. Dia orangnya handsome, berkulit putih, berhidung mancung, dengan badan kekar tapi ga terlalu tinggi. Dia pemain band, dan sering ngiringin gw nyanyi dengan permaian keyboardnya.
Di sekeliling ruangan di rumah duka gw melihat ‘penampakan’… hiiiiyyyy jangan syerem dulu ah!! Bukan penampakan hantu, tapi penampakan aura gay he he he… swear!! lebih dari 5 orang ke detect sm radar gw xixixi….
Kembali lagi ke kisah kematian Nathan. Di rumah duka gw jadi tau penyebab kematian Nathan. Awalnya dia menderita sariawan di bawah lidah yang ga kunjung sembuh. Dan dia ga terlalu mempedulikannya. Tapi lama-lama rasa sakitnya menjalar ke rahang. Setelah diperiksa, menurut diagnosis dokter Nathan kena kanker. Lalu rahangnya dioperasi. Tapi ga sampai 2 bulan, ternyata kankernya sudah menjalar ke kelenjar getah bening. Dan dalam waktu yang sangat singkat menjalar menggerogoti paru-parunya. Usaha pengobatan sudah dilakukan sampai ke singapura, tapi takdir memang susah ditebak. Tuhan punya kehendak lain. Nathan harus ‘pulang’ lebih awal…
Pernikahan yang sudah disiapkan dengan pacarnya, hanya tinggal rencana yang tak mungkin bisa terwujud. 3 kali diundur: April 2009, Oktober 2009, dan Januari 2010. Pada akhirnya hanya menyisakan duka dan luka, buat keluarga dan calon istrinya.
Nathan walaupun pendiam, tapi punya sisi nakal. Menurut cerita temen gw yang dulu sering jalan bareng sama Nathan. Dulu dia sering ‘membooking’ waria di sekitar Jl. Sumatra… (sisi nakal atau sisi gay?). Hanya sekedar untuk di-blowjob didalam mobilnya. Waduh gw aja yang gay kagak pernah ‘main’ dengan waria (dan ga kepikiran buat nyoba qiqiqi…).
Rintik hujan masih menyisakan tetes-tetes di dedaunan… Gw kembali lagi sendiri di kamar, dalam kehangatan selimut, tapi tanpa alunan lagu melow Kahitna. Selamat jalan sobat!!! Semoga kamu tenang di alam sana…

Conclusions:


Gay oh gay… ternyata bertebaran di mana-mana, bahkan terselip di antara sahabat-sahabat terdekat gw. Gw ga nge-judge lho, coz gw sendiri ga terlalu yakin, apakah beberapa sahabat gw itu GAY atau HOMO qiqiqi… gubrax!!!

Kamis, 12 November 2009

Obrolan Di Apotik

Gw lagi dalam antrian di sebuah apotik, nunggu giliran dilayani pramuniaga (jangan ngerez dulu ya, gw bukan lagi ngantri beli kondom, pelicin, ataupun obat kuat lho he he he…). Tanpa sengaja gw mencuri denger seorang pasien yang lagi membeli obat. Dia begitu serius ngobrol dengan apoteker, sepertinya mereka sudah kenal lama.

Obrolannya sengaja sudah gw translate, supaya ga ada yang kena roaming he he he…
Apoteker: “Gimana kabarnya pak haji? Beli obat buat siapa lagi?”
Pembeli :“Ya gini-gini aja… Biasalah, buat saya pak.”
Apoteker:“Kenapa lagi gitu?”
Pembeli :“Bokong saya, ada luka tapi susah sembuh. Sekali sembuh, eh tar gatal lagi, digaruk-garuk lecet, trus borok lagi. Padahal saya suka berendam air panas, di ciater, cibolang, dan cimanggu. Disaranin temen, biar lukanya cepet sembuh harus berendam pake air belerang”.
Apoteker:” Wah, harusnya kalo pengen sembuh jangan berendam di air panas, tar makin gatal, sebaiknya berendam di kolam air dingin aja”
Pembeli :”Oh, begitu ya pak? pantesan tiap abis berendam rasanya enak, tapi setelah pulang gatalnya malah makin menjadi-jadi”
Apoteker:”Kalo diabetes, yang utama emang harus jaga makanan”
Pembeli :”Saya udah lama ga makan nasi, ga makan yang manis-manis, pokoknya semua anjuran dokter sudah saya turuti. Tapi tetep aja gini”.
Apoteker:”Sekarang umur bapak berapa?”
Pembeli :”47 tahun, sudah tua”.
Apoteker:”Umur segitu mah, masih muda atuh pak, masih bisa ngelonin isteri tiap hari juga”
Pembeli :”Boro-boro pak… udah lebih dari 5 tahun, punya saya ga bisa berdiri”.
Apoteker:”oohhh…, diabetes emang gitu… rata-rata penderitanya mengalami: gangguan penglihatan, luka susah sembuh, dan laki-laki biasanya kena impotensi”
Pembeli :”Ya mau gimana lagi, ini udah takdir hidup saya he he he…” sambil tertawa ringan.


Rupanya si Pak Haji pembeli obat itu sudah ikhlas menerima kekurangannya sebagai laki-laki, yang sudah tidak perkasa lagi. Tapi yang jadi masalah disini, apakah istrinya juga ikhlas? Bisa saja gairah istrinya masih tinggi, apalagi kalo usia istrinya lebih muda dari si Pak Haji. Ah gw jadi bersyukur, untunglah dari garis keturunan ortu gw ga ada yang mengidap diabetes.

Yang gw khawatirkan justru kakak gw, suaminya juga kena diabetes. Dan setahun terakhir ini suaminya lebih asyik mengurus bisnisnya, dia jarang pulang dan lebih suka tinggal di rumah yang satu lagi. Gw curiga kakak ipar gw, mengalami hal yang sama dengan yang dialami Pak Haji pembeli obat itu.
Sodara sepupu gw juga diabetesnya udah lumayan parah (turunan dari bokapnya). tiap hari dia harus menyuntikan insulin ke perutnya sendiri. Wuuuiiiih ngeri ya, kemana-mana harus bawa jarum suntik, kaya pemakai narkoba aja he he he…

Impotensi merupakan momok bagi semua pria entah itu lelaki straight maupun lelaki gay. Ketidakmampuan ereksi, jelas akan mengganggu aktivitas sexual lelaki. Coz jangankan dalam keadaan ‘matot’ alias mati total, dalam keadaan ‘setengah tiang’ aja, udah susah dipake menembus sasaran tembak he he he… Impotensi, bukan hanya berpengaruh pada si penderita, tapi berimbas juga pada kepuasan batin pasangannya.
Gw jadi ingat selogan sebuah iklan tentang jenis-jenis potensi keperkasaan pria, yang dikategorikan sebagai berikut:
-BAYANGAN HIDUP: Baru membayangkan sesuatu, anunya bisa hidup.
-PANDANGAN HIDUP: Dengan memandang sesuatu, anunya hidup.
-PEGANGAN HIDUP: Setelah dipegang-pegang dulu anunya baru hidup.
-PERJUANGAN HIDUP: Harus berjuang ini itu dulu baru anunya bisa hidup.
-KENANGAN HIDUP: Pernah mengalami rasanya hidup he he he…

Potensi sex laki-laki emang ga bisa dipukul rata. Ada yang masih muda, tapi libidonya rendah, umur 20-an tapi loyo dan cuma sanggup ngesex 1 kali seminggu atau bahkan sebulan hanya 2 kali… sementara ada orang yang umurnya diatas 35-an masih sanggup sehari 3 kali… Ehem ehem… gw juga masih sanggup (dan harus) tiap hari kok he he he… Temen gw pernah cerita, dia punya gebetan yang umurnya 35 tahun, dia gagah dan ganteng, bekerja di pertambangan minyak lepas pantai, ‘burungnya’ sih gede tp lembek… Temen gw mundur dan ogah berhubungan lagi... besar juga buat apa, kalo ga bisa dipake buat ngapa-ngapain mah? kagak ada gunanya qiqiqi…. Paling fungsinya cuma buat pipis doang wkwkwk…

Temen gw yang laen, punya pengalaman: dia pernah ketemuan sama seorang polisi muda, yang gagah dan ganteng. Tapi baru juga diisep 3 isepan, eh dia udah ejakulasi… ga seru kan?
Gw pernah nonton berita di tv, seorang kakek berumur 70-an memperkosa beberapa anak dibawah umur… wuiiihhh si kakek emang ga ada matinya neh he he he…

Umur memang berpengaruh pada vitalitas seorang pria, tapi bukan merupakan faktor utama yang berpengaruh langsung pada masalah libido dan keperkasaan.

Suatu siang, gw pernah mergokin sopir di rumah gw sedang bercinta dengan pembantu. Padahal rentang usia mereka berbeda sangat jauh. Si sopir berumur 58 tahun, sementara si pembantu baru menginjak 18 tahun. Ya perbedaan 40 tahun ternyata tak begitu menjadi masalah buat seorang pria dalam memuaskan pasangannya. Lucunya, setelah kejadian itu si pembantu, pulang tanpa ijin. Mungkin dia merasa malu ke-gap sama gw. Padahal mah nyantai aja kali he he he…

Selidik punya selidik, ternyata si sopir itu sering ‘ngerjain’ pembantu-pembantu yang pernah kerja di rumah gw. Dia lebih menyukai pembantu yang masih muda-muda, sementara kalo pembantunya udah janda dan tua, pasti dijutekin biar ga betah. Baru gw sadar, pantas saja banyak pembantu yang ga betah kerja di rumah, mungkin gara-gara takut diperkosa sang sopir cabul he he he… gw jadi ngebayangin tipu muslihat sang sopir (yang sering ngaku-ngaku keturunan dukun) untuk membuat mangsanya masuk perangkap. Mungkin rayuannya kaya gini:
Sopir :“Neng, pengen cantik dan menarik di mata lelaki ga?”
Pembantu:”Iya atuh, paman… siapa sih yang ga mau tampil cantik dan menarik”
Sopir :”Paman sih bisa-bisa aja bantu, Neng. Paman punya ilmu pelet lho. Tapi ada syaratnya”
Pembantu:”Pasti syaratnya berat ya?”
Sopir :”Ga kok. Gampang banget. Paman kan punya energy, dan energy itu harus ditransfer ke tubuh Neng…
Pembantu:”Caranya?”
Sopir :” Caranya, Neng harus mau @#4#$&*/;@ (sensor he he he…) sama paman.
Biar energy-nya masuk, caranya kaya ngecharge handphone aja…”. Qiqiqi… dan sang pembantu pun terpedaya rayuan sang playboy cap kolor dekil he he he…

Good idea!!! Mungkin ilmu ini bisa dipakai oleh kaum gay untuk merayu pasangannya, mungkin caranya jadi kaya gini:
Pemangsa: “Kamu pengen tampil ‘gagah’ ga?”
Target : ”Mau doooonnngg, secara eke kan pengen tampil gagah kaya lekong”
Pemangsa: “Berarti kamu harus aku ‘gagahi’!!
Target : “Aduuh mau dooooooonnnnggg…!!! (gubrakkkk!!! Yang kaya gini mah kagak usah dirayu juga nyosor sendiri he he he…).


Kembali lagi ke masalah impotensi, impotensi adalah mimpi buruk buat semua orang, karena itu jaga kesehatan. Kalo yang punya potensi penyakit diabetes, rajinlah kontrol ke dokter dan jalankan pola hidup sehat. Kalo potensi sex kita hebat sampai udzur.. wah alangkah indahnya dunia… bukankah ‘kenikmatan’ itu adalah surganya dunia?

Conclusions:
Kita mungkin bisa membeli obat yang mahal, tapi ga akan bisa membeli kesehatan. Jadi terapkan pola hidup sehat, sebelum kamu sakit.

Sabtu, 07 November 2009

Sejumput Kisah Indah Masa Kecil

Masa kecil adalah masa yang paling indah. Masa-masa hidup tanpa beban, karena keseharian kita hanya diisi oleh belajar dan bermain. Saat-saat dimana kepribadian kita mulai diproses. semua informasi yang kita serap, baik dari: pola asuh, pendidikan, pergaulan, dan lingkungan (yang baik maupun buruk). Tanpa kita sadari, semua itu membentuk karakter kita setelah dewasa. Masa kecil gw termasuk masa kecil yang biasa aja, sama seperti teman-teman lain seumuran gw. Masa kecil gw bahagia, even ga bergelimang harta. Cukup mendapat kasih sayang dan perhatian dari ortu.

Karena gw dibesarkan di kota kecamatan, maka kehidupan gw lebih dekat dengan alam. Mancing, nyari keong sawah, nyari remis, nangkap belut, menjaring ikan-ikan kecil, dan berenang di sungai adalah hal biasa buat gw (kok kaya si Bolang banget ya? qiqiqi…). Gw membuat sendiri semua mainan gw. Satu hal yang membanggakan: mainan buatan gw biasanya lebih bagus dan lebih kreatif dibandingkan dengan mainan buatan teman-teman gw he he he… Makanya temen-temen gw suka maksa membeli mainan buatan gw.

Waktu SD, papah sering ngajak gw mancing dan berburu burung atau tupai memakai senapan angin. Papah membelikan gw senapan angin berukuran kecil, gw bener-bener excited. Pengalaman yang seru, berjalan-jalan ke pelosok kampung dan hutan berburu mencari burung. Mungkin itulah sebabnya sampai sekarang gw lebih menyukai kegiatan petualangan di alam. Ga ada yang berubah, mungkin yang berbeda cuma: kalo dulu gw suka berburu burung beneran, tapi sekarang gw lebih suka berburu ‘burung-burungan’ he he he…
Orang bilang, bakat gay itu sudah terlihat dari kecil. Ciri-ciri anak yang kelak menjadi seorang gay adalah: anak mami, sensitif, cengeng, manja, dan penakut. Tapi gw ga memliki semua ciri diatas. Gw termasuk anak yang mandiri dan sanggup menahan rasa sakit. Bahkan ketika gw terluka dan mengeluarkan banyak darah, gw hanya mengobati diri sendiri tanpa mau bilang sama orang tua.

Dari cerita orang, jenis permainan yang dimainkan di masa kecil, juga bisa menunjukkan bakat ke-gay-an seorang anak. Teman gw Daffa pernah cerita: waktu kecil dia sering main lompat tali, bola bekel, congklak, kawin-kawinan, masak-masakan, pasar-pasaran, dokter-dokteran, panggung-panggungan, dan salon-salonan (tapi ga pake ngondek-ngondekan he he he… coz belom expert kali qiqiqi…).

Tapi gw lain, gw ga suka memainkan permainan seperti itu. Gw lebih suka main galasin, petak umpet, main kelereng, perang-perangan, sorodot gaplok (qiqiqi apaan tuh? ada yang tau istilah B. Indonesia nya? He he he…), manjat pohon, gatrik, main petasan dll. Pokoknya permainan yang lebih menantang, mengeluarkan tenaga dan keringat.

Kalo diingat-ingat lagi, ada hal-hal yang unik dan lucu, dan kadang bikin gw tersenyum sendiri kalo lagi mengenangnya.
-Waktu kecil gw suka banget menggambar orang, terutama lelaki. Yup lelaki yang lagi kencing he he he... atau kalo menggambar binatang, gw suka menggambar kuda dengan alat kelamin yang besar he he he…
-Gw suka mengambil tanah liat dari sungai dan membentuknya menyerupai sebuah penis yang super besar, sebesar pentungan satpam qiqiqi…
-Gw juga membuat ketapel, yang pegangannya sengaja gw bentuk menyerupai kon**l ha ha ha…
Ah ternyata sejak kecil gw sepertinya sudah terobsesi dengan ‘benda’ yang satu itu he he he…
Seringkali gw sengaja bermain di pinggiran sungai hanya untuk melihat tukang becak atau pencari pasir mandi berbugil ria, tanpa merasa risih dengan kehadiran gw… wah pokoknya sungguh pengalaman yang seru dan unforgettable.

Orang bilang, ada juga yang menjadi gay itu gara-gara mengalami peristiwa pelecehan sexual sewaktu kecil. Lalu meninggalkan trauma yang membekas. Beberapa sahabat gay gw juga pernah mengalaminya. Ada yang pernah dikerjain sama guru olahraganya, pamannya, sepupunya, guru ngajinya, pedagang mainan dll. Dan sensasi kenikmatan itu berlanjut hingga mereka dewasa. Tapi Gw ga pernah mengalami trauma kaya gitu.
Waktu gw sekolah kelas 1 SMP, di kelas gw ada seorang anak yang sok kuasa, sebut saja namanya Tanto. Dia galak dan ditakuti temen-temen lainnya. Badannya tinggi besar, lebih bongsor kalo dibandingin sama temen-temen sebayanya. Dia anak kepala sekolah, makanya dia ga merasa takut sama siapapun. Dia punya gank, semua anggota ganknya tunduk sama dia.

Waktu ga ada guru, gw beberapa kali melihat dia memaksa beberapa temennya untuk mengoral penisnya… (mungkin dia terinspirasi dari film bokep yang ditontonnya wkwkwkwk…). Kebetulan bangku gw dan dia sejajar, jadi gw bisa melihat kejadiannya dengan leluasa. Temen-temennya ga ada yang berani menolak perintah dia. Sementara temen sebangku gw, sebut saja namanya Sulaeman, Dalam keseharian dia orangnya sangat pendiam dan ga banyak bergaul. Dia berbisik sama gw:
“Baru punya kon**l segede gitu aja dipamer-pamerin” katanya, dengan dingin dan sinis.
“Emang punya kamu gede gitu?” tanya gw penasaran.

Lalu dia membuka ritzleting celananya, rupanya dia ga memakai celana dalam. Dan dikeluarkannya penisnya yang busyeeet… gede banget, plus berbulu lebat. Gw sampai terkesima dibuatnya, coz punya gw masih imut dan masih plontos he he he… maklum gw belom mengalami pubertas, sementara sulaeman umurnya hampir 3 tahun lebih tua dari gw ( coz di SD dia beberapa kali pernah tinggal kelas). Makanya kon**lnya punya bentuk, warna, dan ukuran yang memukau gw he he he… Ukurannya sudah seukuran punya orang dewasa.
“Gila!! Kok punya kamu gede banget dan banyak bulunya?” sahut gw terheran-heran.
“He he he…” dia hanya tertawa pelan.
“Gede kan?” lanjutnya.


Gw hanya mengangguk sambil menelan ludah he he he… (kebayang betapa culunnya wajah gw waktu itu qiqiqi…).
Gw bengong melihat kon**l Sulaeman mulai menegang dan nampak jauh lebih besar.
“Boleh aku pegang?” tanya gw ragu.
“Hmmmmhhh…” Sulaeman mengangguk.

Wah seru banget!!! dia ngijinin gw memegangnya beberapa saat qiqiqi...

Sejak kenaikan ke kelas 2, gw ga pernah melihat Sulaeman lagi. Anak pendiam, penyendiri, dan susah nangkap pelajaran itu, pergi entah kemana. Mungkin dia malu untuk melanjutkan sekolah karena dia harus tinggal kelas lagi.

Waktu SMA, teman sekelas gw ada yang tingkah lakunya persis perempuan, sebut saja namanya Syarief. Dia centil, lemah gemulai, bawel, rapih, selalu wangi dan ketawanya bikin gw alergi he he he… (pokoknya ga enak didenger dech. Enaknya disambit kale wkwkwkwk…). Gw ga kenal deket sama dia, hanya kenal sebatas temen sekelas aja. Dia punya temen sebangku yang sifat dan tingkah lakunya ga jauh beda sama dia. Mungkin satu species kali he he he…

Suatu hari pas jam istirahat, dia pernah cerita sama gw, kalo dia sering dipaksa mengoral beberapa teman yang merupakan premannya kelas gw. Kata Syarief kejadian oral-mengoral itu terjadi berkali-kali dengan mengambil tempat di kelas, di toilet, di rumah, di warung, bahkan di mushola… wow gw sampai ternganga…!!! Gw bener-bener ga nyangka, temen-temen sebrutal dan tukang berkelahi kaya gitu kok suka ‘di-blow job’ lelaki??? Entah karena iseng, entah terdesak kebutuhan libido atau memang punya bakat gay jg? Gw ga tau dan sampai sekarang ga pernah tau kelanjutannya.

Lebaran 2 tahun kemarin, gw ketemu lagi dengan Syarief. Dia cerita kalo dia sudah menikah dan sudah punya anak. Tapi dia masih kaya dulu: centil, lemah gemulai, bawel, rapih, wangi dan ketawanya bikin gw alergi he he he…

Conclusions:
This is the real me. Salah pola asuh? (nope) salah bergaul? (nope) trauma masa lalu? (nope), bakat bawaan? (absolutely) Entahlah… yang jelas gw menikmatinya… No regrets he he he…

Rabu, 04 November 2009

Buat Gay Menikah Itu Bisa jadi Ibadah Atau Musibah?

Menikah dan hidup berpasang-pasangan adalah fitrah semua manusia. Tapi tidak buat gw. Sampai usia gw yang sudah banyak ini, ga ada tanda-tanda gw bakal nikah. Bukan karena hidup gw tanpa target dan rencana, bukan juga karena gw mau melawan takdir. Tapi selama ini gw selalu berpegang pada prinsip: gw ga mau menipu diri sendiri. Apalagi harus melibatkan orang lain (istri) untuk menjadi korban. Gw cuma mencoba untuk jujur sama diri sendiri: gw gay, yang tidak mempunyai hasrat kepada perempuan. Itulah yang menjadi alasan kenapa gw memilih tidak menikah. That’s it!!! Dan gw harus siap menerima semua konsekuensi atas pilihan hidup gw itu. Sampai saat ini gw ga punya rencana untuk menikahi perempuan manapun (dan lelaki manapun jg he he he…).

Beberapa kali sodara-sodara gw, mencoba untuk nyombalingin gw sm beberapa perempuan: ada yang berprofesi sebagai pimpinan cabang sebuah bank swasta terbesar di Indonesia, pemilik butik, dokter gigi, dosen dan lain-lain. Gw hanya mengiyakan saja, tanpa mau ketemu dengan orang yang bersangkutan.

Syukurnya, yang rese dan mempermasalahkan kesendirian gw hanyalah orang-orang luar dan sodara jauh gw. Sementara ortu dan keluarga dekat gw, ga pernah membahasnya. Mereka cukup moderat, dan selalu mendukung setiap pilihan hidup gw. Mereka selalu bilang, mungkin belom ketemu jodohnya aja, jangan terlalu ngoyo. Gw sih happy-happy aja, mendapat kepercayaan kaya gitu he he he....

Banyak gay yang akhirnya memutuskan untuk menikah. Mereka memasuki lembaga pernikahan dengan alasan dan pertimbangan:
- ingin menuruti kehendak orangtua
- ingin punya masa depan
- ingin punya keturunan
- ingin di hari tua kelak ada orang yang mengurus.
- ingin berhenti bercinta dengan lelaki… weeekkksss!!! yang ini yang gw ga yakin he he he… coz yang gw tau banyak suami-suami “mantan gay” yang masih berkeliaran mencari kepuasan sex dengan PIL alias pria idaman lain.

Dulu banget, sebelum gw terjun ke dunia gay, gw pernah kenal dengan seorang pemilik salon, tempat gw biasa potong rambut. Dengan melihat gesture tubuhnya serta cara bicaranya, malaikat juga tau kalo dia itu binan sejati he he he… Yang mengagetkan gw, ternyata dia memutuskan menikah. Pestanya cukup besar-besaran. Tapi pernikahannya hanya berumur 2 minggu saja, lalu pisah ranjang dan bulan berikutnya bercerai. Ga tau apa penyebabnya, tapi gw yakin banget dia ga mampu ereksi waktu beradegan ranjang dengan istri sesaatnya he he he… tragis memang.

Beberapa hari yang lalu gw membaca postingan sebuah blog. Isinya tentang curhat seorang gay yang baru menikah dengan perempuan (maaf ya bro, gw bahas disini). Dia menulis tentang kehidupan pengantin barunya. Dia bilang dia bisa mencium bibir istrinya, dia mampu menjilati setiap sudut tubuh istrinya, dia juga bisa melakukan penetrasi. Tapi satu hal yang ga bisa dia lakukan: dia ga bisa menstimulsi dan menjilati daerah kemaluan istrinya. Dia merasa ga ada “sesuatu” yang “istimewa” untuk dia genggam dan dia hisap. Dia tidak menyukai bentuk dan aromanya… wkwkwkwk…. aroma seafood kale he he he…

Lantas gw berpikir, betapa egoisnya gw. Kalo gw berlindung menutupi ke-gay-an gw di balik sebuah rumah tangga yang semu. Gw hanya membayangkan, betapa sakitnya perasaan perempuan itu, saat dia tau telah mencintai orang yang “salah”. Cukuplah gw yang merasakan pahit dan getirnya menjadi seorang gay (huuffff… enaknya juga banyak kok he he he…), dan ga usah melibatkan orang lain dalam sandiwara rumah tangga yang penuh kepura-puraan. Gw bukan orang yang suci tapi gw ga mau jadi penipu.

Tapi kembali lagi, setiap orang pasti punya cara pandang yang berbeda atas hidupnya. Semua orang bebas menentukan langkah hidupnya.

Sudah sejak lama, gw ga mau chat sama orang yang umurnya diatas 26 tahun. Gw pencinta brondong sejati he he he… Saat gw tau orang yang sedang chatting sama gw umurnya lebih dari kriteria gw. Biasanya gw langsung jelasin, kalo gw sukanya sama brondong. Dan selama ini fine fine saja, ga ada masalah.

Suatu hari… ketika kita duduk di tepi pantai… dan memandang, ombak di lautan yang kian menepi…(weeekkkss kok malah jadi nyanyi lagu “kemesraan” ya? he he he…). Suddenly, waktu gw chatting di YM, ada seseorang yg nge-add, sebut namanya wibisono. Setelah tanya ini itu taulah gw kl Wibisono itu seorang T yang sudah berumur 39 tahun. Jelas dia bukan kriteria gw bgt. Tapi demi manner, gw tetap melayani dia chatting, lagian dia bilang cuma butuh temen share aja. Berikut ini petikan percakapan gw dengan Wibisono.
Gw :”Udah lama di bandung mas?”
Wibisono:”4 tahunan, disini aku kerja”
Gw :”O ya?, emang mas asli mana?”
Wibisono:”Makasar”
Gw :“Trus, di Bandung tinggal sama keluarga?”
Wibisono:”Ga lah, istri dan anak aku tinggal di Makasar. Di Bandung aku tinggal sendiri. Makanya main kesini dong!!!”
Gw :”Mau ngapain gitu mas?”
Wibisono:”Kita fun aja”.
Gw :”Tapi aku pure top lho… lagian kan tadi aku bilang aku sukanya sama brondong.”
Wibisono:”Alaaaahh!!!... coba aja liat dulu ‘punya’ gw, pasti kamu ketagihan dech. Punya kamu berapa cm?”
Gw :”O ya?... lumayanlah 15 cm”
Wibisono:”Segitu mah kecil, dong”
Gw :”Emang punya mas seberapa gede?”
Wibisono:”Segede ukuran sebungkus oreo”
Gw :”wow, keren tuh!!!”
Wibisono:”Makanya kesini dong, karena punya aku yang lebih gede makanya aku yang berhak nembak kamu”
Gw :”Ga mas makasih. Jangankan harus jadi bot, jadi top juga kalo sama mas mah aku ga bisa.”
Wibisono:”Kenapa ga bisa? Kamu kan gay. Harus bisa dong!”
Gw :”Aku memang gay, tapi aku selektif kalo milih partner sex. Aku sukanya sama brondong. Trus, ngapain mas bilang aku ini gay? Mas sendiri juga kan gay!!”
Wibisono:”Enak aja!!! Gw bukan gay tau!!!”
Gw :”Lantas apa dong? Bisex?!! Sama aja kali! Yang jelas sama-sama suka lelaki kan?”
Wibisono:”Ga lah!!! Gw bukan gay dan bukan bisex!!! Gw straight!!!”
Gw :”O ya…?? kok straight suka ngesuck dan ngefuck laki-laki??? Ga salah tuh?!?”
Wibisono:”Gw normal!!! gw cuma ingin variasi aja! Aku malah sering 3sum atau orgy dengan campuran cewek dan cowok”
Gw :”Ha ha ha ha…!!! Lucu banget!”
Wibisono:”Apanya yang lucu?”
Gw :”Jelas-jelas mas suka ngentot cowok, masih mungkir dan ngaku-ngaku normal he he he…”
Wibisono:”Kamu sendiri gimana?”
Gw :”Kan dari tadi juga aku sudah bilang, aku ini emang gay dan ga suka cewek. Cukup jelas kan?”
Wibisono:”Harusnya kamu mencoba untuk sembuh dan menikah sama cewek.”
Gw :”Buat apa? Aku sudah merasa enjoy dengan kehidupan aku. Aku ga mau pura-pura mas. Aku ga mau bersandiwara dan jadi orang munafik. Aku ga mau membuat penjara buat diri aku sendiri”
Wibisono:”Tapi kamu harus tetap berusaha untuk sembuh”
Gw :”What??? Gay itu bukan penyakit mas! Bukan penyakit sejenis penyakit buduk dan koreng. Ga ada yang salah menjadi seorang gay. Gay itu cuma beda orientasi sex aja. Ini masalah selera, dan ga bisa dipaksakan.”
Wibisono:”Kan belom kamu coba!!”
Gw :”Aku sangat mengenal diri aku sendiri, dan ga ada yang perlu untuk dicoba-coba. Mas sendiri, kenapa masih mencari-cari cowok? Emangnya mas ga bisa menikmati hubungan sex dengan istri mas sendiri?”
Wibisono:”Hmmmhhhh…mmm menikmati siiiih… tapi kerasa longgar. Kalo sama cowok lebih berasa aja cengkramannya…”
Gw :”Ha ha ha ha…”
Wibisono:”Kok ketawa?”
Gw :”Gpp, enjoy aja lah dengan pilihan hidup mas yang ‘normal’ itu”
Wibisono:”Aku emang normal kok…!!!
Gw :”Whatever!!!


Lalu gw menutup YM gw, males banget kalo gw harus berurusan lagi dengan typical orang kaya gitu. Munafik banget dan sok normal!!! ML sama cowok dibilang cuma sekedar variasi? Hantu pohon jambu juga tau: LOE ITU HOMO YANG MERASA BUKAN HOMO qiqiqi… Lebih lucunya lagi, hidupnya aja belom BENER, pake nasihatin gw segala, buat sembuh dan menikah he he he…

Conclusions:
Kalo pernikahan itu membawa berkah dan membuat kita ga berpaling lagi ke dunia cinta sejenis, maka pernikahan itu bisa menjadi ibadah. Tapi kalo setelah menikah masih menjalani kehidupan ‘amfibi’ (hidup di dua alam), dan masih mencari-cari cowok selingkuhan. Tunggu aja, cepat atau lambat bom waktu itu akan meledak. Dan akan mengubah pernikahan itu menjadi sebuah musibah. Prikitiew!!! He he he….

Selasa, 13 Oktober 2009

Antara Gender Dan Harga Diri

Malam Minggu, 10 Oktober 2008 kemaren. Gw dan Ronald clubbing di Amnesia, Ga seperti biasanya malam itu kami pergi cuma berdua aja, tanpa Daffa. Coz malam itu Daffa membatalkan pergi clubbing, padahal dia yang ngajak duluan hmmmmhhhh… maklum bf-nya ga bisa ikut karena dia harus kerja masuk pagi. Ditambah mereka lagi dibawah ‘pengaruh’ sate kambing yang baru mereka makan he he he…

Daffa ga tergoyahkan oleh bujukan, rayuan, permohonan, maupun ancaman kami qiqiqi… Yo wess, karena gw kasihan sama Ronald yang lagi ngebet dugem, akhirnya gw putusin buat pergi berdua saja. Untunglah Ronald berhasil membujuk Raka untung bergabung malam itu.

Alunan musik, lagu Hush Hush Hush milik Pussycat Dolls menghentak, terdengar saat kami memasuki ruangan, seakan menyambut kedatangan kami.
“Pokoknya kita harus fun!!! Ga boleh bete!!! Biarin Daffa ga ada juga!” Seru Ronald.
Gw hanya tersenyum dan mengangguk saja tanda setuju.
Hmmmhhhh… sudah hampir 2 bulan gw ga menginjakkan kaki di Amnesia, tapi magnetnya tetap saja terasa kuat.

Gw, Ronald, dan Raka menyeruak masuk menuju ke area depan, melalui kerumunan banyak orang yang sedang ‘have fun’. Di dalam kami juga bertemu dengan Calvin, yang menenteng botol air mineral.
“tumben minumnya air gituan?” tanya gw.
“Iya, aku lagi ga mau minum. Bukan takut mabuk, tapi lagi bokek he he he…” jawabnya.

Perjalanan malam panjang baru mulai… Ronald terlihat larut dalam alunan musik, dia asyik bergoyang dibawah pengaruh minuman yang diminumnya. Terlihat dia sangat menikmati malam itu.
Seperti biasanya, gw dugem selalu dalam kesadaran penuh he he he… mata gw asyik belanja memperhatikan orang-orang di sekitar gw he he he…

Tiba-tiba gw dikagetkan oleh suara ribut. Gw melihat ada orang lagi memukul bertubi-tubi sambil mendorong lawannya, sambil mengeluarkan sumpah serapah. Ya ampuuuunn… ternyata orang yang sedang tidak berdaya dipukul dan terjatuh itu adalah Ronald!!! Dia sedang menghadapi serangan bertubi-tubi seorang cewek ber-body segede bagong (qiqiqi…).

Gw sigap menarik Ronald ke belakang badan gw. Tapi cewek itu seakan belom puas terhadap Ronald, dia merangsak, menerobos, dan berusaha menyarangkan tinjunya. Dengan refleks gw melindungi Ronald dengan tangkisan tangan gw (ga sia-sia dulu gw pernah ikut ekskul beladiri he he he…). Setelah tangan cewek itu beradu dengan tangan gw, dia terlihat meringis kesakitan. Cewek itu melotot menatap tajam ke arah gw, gw ga kalah sengit memelototi cewek itu. Merasa mendapat lawan yang ga seimbang, cewek itu ngeloyor pergi.
“Kamu ngapain sih? kok sampe cewek itu kalap?” tanya gw sama Ronald.
“Aku ga tau, aku lagi joget eh… tiba-tiba di mukulin aku. Dasar pecun!!!” Jawab Ronald, dengan wajah yang masih pucat pasi.

Gw hanya menduga-duga dalam hati, mungkin cewek itu merasa Ronald telah menyentuh bagian sensitif tubuhnya. Jadi dia merasa telah dilecehkan. Padahal, mana mungkin? Jangankan cuma cewek berwajah dibawah rata-rata dengan body segede bagong kaya gitu, Cewek secantik Luna Maya pun ga akan bikin Ronald horny he he he…
“Bete ah!!! Masa baru mulai kita harus pulang?!” Ronald merajuk
“Kenapa harus pulang?” tanya gw.
“Aku takuuut… tar cewek itu datang lagi bawa temennya.” Sahutnya.
“Ngapain takut?, enjoy aja!” Kata gw, meyakinkan.
“Tapi aku takut, tar ada orang yang nusuk pake pisau dari belakang.” Ronald masih terlihat ragu.
“Tenang aja, aku yang akan jagain kamu.” Kata gw mantap.
“Bener ya... gpp…?”
Gw mengangguk meyakinkan Ronald.

Malam itu, kami tetep bisa fun. Kejadian itu ga terlalu mempengaruhi kesenangan malam panjang kami. Gw menganggap kejadian itu ‘hanyalah riak kecil di tengah samudera’ he he he… (meminjam istilah Bung Karno neh…).

Sesekali gw masih melihat cewek itu berseliweran dihadapan gw. Tapi apa yang Ronald takutkan, ga terjadi.
Gw, ga bangga bisa mengalahkan seorang cewek. Yang patut digarisbawahi dalam kejadian ini adalah; ini bukan soal menang atau kalah, tapi ini masalah ‘HARGA DIRI’. Siapapun yang mengusik harga diri kita, dengan membuat kita merasa terhina di depan umum. Tanpa memandang dia itu cowok, cewek atau banci (he he he…) Hanya satu kata LAWAN!!!

Conclusions:
Musuh pantang dicari, Ada pantang mengelak.

Rabu, 16 September 2009

Fashion And Me

Gw ga punya latar belakang belajar design baju atau pun jahit menjahit. Tapi ga tau kenapa semuanya ngalir gitu aja. Gw emang lagi ngerintis konveksi kecil-kecilan, ya cuma sebatas nerima makloon jahitan dari garment.

Awalnya Daffa dan Ronald minta dibikinin kaos, nembak dari model t-shirt Y-neck produksi TOPMEN. Kita janjian bikin 4 warna, dan setelah jadi masing-masing bakal ngambil semua warnanya.
Mulai dari nyari bahan sampai motong gw lakukan sendiri, cuma menjahit yang gw serahin sama pegawai. Dari sekedar coba-coba itu, ternyata hasilnya ga ngecewain, malah t-shirt Y-neck warna-warni itu, sempet kami pake buat closing clubbing di Amnesia bulan kemaren lho.

Setelah lihat produk pertama buatan gw, banyak yang minat dan minta dibikinin model yang sama maupun model-model lainnya. Hmmhhh... lumayanlah, gw jd bisa bereksperimen plus dapet duit pula he he he... Gw jd semakin berani mencoba membuat model-model lainnya, hanya dengan modal nekad. Truly, gw hanya mengandalkan feeling, coz gw ga punya basic pengetahuan tentang teknik mendesign pakaian sama sekali.

Design-design yang gw buat lumayan disukai binan-binan modis yang suka tampil beda he he he... gw sengaja bikinnya agak-agak limited editions. Gw baru menjualnya secara terbatas, Ada beberapa temen gw yang ngebantuin ngejualin t-shirt - t-shirt gw, tentu saja dijualnya ke binan-binan juga.
Biar ga penasaran, nih gw tampilin foto-foto t-shirt buatan gw.



















Selasa, 25 Agustus 2009

Sesal Untuk Evan

Sudah lebih dari 10 tahun yang lalu gw sangat dekat dengan dunia anak muda. Gw sendiri ga ngerti, kenapa kok bisa-bisanya gw bergaul dan akrab dengan orang-orang yang umurnya jauh dari gw. Entah karena gw bisa menyelami dunia mereka, entah karena gw seorang pendengar yang baik atas curhat-curhat mereka, entah karena gw sosok kakak yang bijak, atau mungkin karena gw penggemar daun muda? qi qi qi…

Dari sekian memory diotak gw, malam ini gw jadi teringat salah satu sosok anak muda yang pernah dekat sama gw, sebut saja namanya Evan. Waktu itu umurnya belum genap 17 tahun. Kedekatan gw dan Evan dalam arti hanya sebatas pertemanan, ga lebih. Dia ga pernah tau kl gw gay, dan gw juga ga pernah membahas hal itu dengan dia.

Evan adalah sosok anak yang sederhana, cerdas, tampan, pendiam, sopan dan sensitif. Dia sering cerita sama gw tentang pergumulan hidupnya. Juga tentang perasaannya menjadi orang yang terbuang dan tertolak, karena sejak bayi Evan sudah diadopsi oleh tantenya. Secara materi dia ga kekurangan, tapi hatinya hampa. Evan sangat kesepian, dia merindukan perhatian dan kehangatan keluarga.

Diantara teman-teman sebayanya yang sering berkumpul di rumah gw, dialah anak yang paling pendiam. Kalo teman-temannya asyik bercanda, paling dia hanya tersenyum simpul. Atau malah menyendiri di sudut ruangan.
Karena sikapnya yang terlalu tenang dan datar, terkadang gw jenuh menghadapinya. Bahkan beberapa kali gw menghindari kedatangannya. Mungkin gw bosan dengan keluh-kesahnya yang hanya berkutat di masalah itu-itu saja.

Dia sering bolos dari sekolahnya hanya untuk menemui gw, untuk menumpahkan kesedihannya, atau hanya sekedar meluapkan tangis di dada gw.

Gw sebenernya sayang sama dia, dan menganggapnya sebagai adik. Tapi gw lebih menyukai hubungan pertemanan yang fun, penuh canda tawa. Bukan hubungan yang diliputi kesenduan dan kesedihan.
Dia sering menginap di rumah gw, bahkan bisa berhari-hari. Mungkin itu yang membuat gw mati rasa, dan ga peka lagi akan kehadiran dan kebutuhan dia.

Kadang kalo gw lagi bad mood, gw bersembunyi menghindari kedatangannya.
Singkat cerita, sepeninggal papa angkatnya, keluarga angkatnya mengalami kemunduran secara financial dan jatuh pailit. Hal ini menyebabkan mereka terusir dari tempat tinggalnya. Mereka harus berpindah-pindah dari satu rumah kontrakan yang ke rumah kontrakan yang lainnya. Keadaan ekonomi yang morat-marit, pada akhirnya memaksa keluarganya untuk pindah ke luar kota.

Walau dia sudah pindah ke luar kota, tapi sesekali dia masih datang menemui gw. Makin lama makin jarang, dan pada akhirnya dia ga pernah datang lagi sama sekali. Pada waktu itu, gw ngerasa terbebas dari rongrongan cerita sedihnya, dan dari celotehan tentang beban hidupnya. Anehnya, gw ga merasa kehilangan, dan dalam waktu singkat gw lupa sama dia.

Lima tahun kemudian gw mendapat kabar, kalo Evan mengalami depresi berat. Awalnya dia hanya sering diam dan menyendiri di tempat gelap. Kemudian dia suka mengamuk dan tak terkendali, dengan tindakan-tindakan yang membahayakan. Hal itu menyebabkan dia harus dimasukkan ke salah satu rumah sakit jiwa di Bandung.

Waktu gw menengoknya, dia sudah ga mengenali gw. Gw sendiri hampir-hampir ga mengenalinya lagi. Karena dia sudah sangat berbeda. Badannya kurus dan dipenuhi bekas luka. Sorot matanya kosong seperti ga ada kehidupan. Evan ga pernah menjawab waktu gw tegur, dia hanya asyik dengan dunianya. O my God!! Kenapa ini bisa terjadi?

Seandainya gw selalu ada di sampingnya, seandainya dulu gw peka akan kebutuhan jiwanya, seandainya dulu gw mau mendengar setiap keluh-kesahnya, seandainya dulu gw ga menghindarinya, seandainya waktu bisa diputar kembali dan sejuta seandainya-seandainya yang lain. Gw terpuruk dalam rasa sesal yang dalam, tapi ini ga mengubah keadaan. Evan tetap berkutat dalam depresi beratnya, dan sekarang mendapat stempel sebagai orang “gila”.

Ga terasa, sudah 5 tahun Evan menghuni rumah sakit jiwa, tanpa ada perkembangan yang berarti. Setelah gw amati, rupanya dalam silsilah keluarganya, ada beberapa yang mengalami depresi berat seperti Evan. Mungkin semacam penyakit keturunan. Karena 2 orang pamannya mengalami gangguan mental, 3 saudara sepupunya gila, dan 2 dari saudara kandungnya pun mengalami hal yang sama. Mungkin itulah yang menjadikan mental Evan rapuh dalam menghadapi tekanan hidup. Satu-satunya harapan gw, adalah hanya menunggu keajaiban Tangan Tuhan. Hanya Dia yang sanggup memulihkannya. Mengembalikan Evan kembali seperti yang dulu. Evan yang sederhana, cerdas, tampan, pendiam, sopan dan sensitif…

Conclusions:
Evan, bagaimanapun keadaan diri kamu… semua teman-temanmu masih menyayangi kamu. Kamu berharga dimata Tuhan…

Senin, 17 Agustus 2009

Nasionalisme dan Binanisme

Sejak jaman jebot gw adalah seorang aktivis di sekolah, entah itu paskibra, pramuka, osis, olahraga, kesenian ataupun kegiatan ekskul lainnya. Dari kegiatan-kegiatan itu gw sempet menyumbangkan beberapa piala buat sekolahan gw. Tadi pagi waktu nonton pengibaran Sang Saka Merah Putih di tv, kenangan gw seakan di review lagi. Memasuki 17 Agutus 2009 ini, gw jadi ingat masa-masa gw duduk di bangku sekolah dulu.

Dari tahun ke tahun gw bertransformasi dari sekedar peserta upacara berubah menjadi: anggota aubade, dirigen, pembaca pembukaan UUD ’45, pengibar bendera, sampai menjadi komandan upacara (tentu aja ga pake ngondek-ngondekan lho he he he... ups emang pada dasarnya gw ga ngondek kok wakakakak…). Pokoknya, semuanya sudah pernah gw jalani. Dari sekedar upacara hari senin di sekolah sampai upacara 17 Agusus se-kecamatan yang dihadiri oleh bupati. Gw sangat bangga menjalaninya, bukan karena gw banci tampil lho he he he…

Selain mengikuti upacara, tentu banyak kegiatan yang gw ikuti setiap memasuki 17 Agustus. Entah itu karnaval sepeda hias, gerak jalan, lomba-lomba olah raga sampai lomba-lomba yang diselenggarakan di sekitar rumah gw, kaya:
- lomba makan kerupuk,
- lomba balap karung,
- lomba tarik tambang,
- lomba mengambil coin di jeruk bali yang sudah di lumuri cairan hitam.
- lomba jalan rame-rame pake bakiak
- lomba berjalan sambil membawa kelereng di sendok dengan mulut
- lomba memukul kendi/plastik berisi air dengan mata ditutup
- dll.

Tapi ada satu lomba yang belom pernah gw ikutin sampai sekarang. Yupz panjat pinang!! bukan karena gw ga mau, tapi ibu gw yang ngelarang. Takut celakalah, bisa keinjeklah, tar baju kotorlah dsb, dst, etc… plus petuah-petuah lainnya. Pokoknya kesimpulannya gw DILARANG KERAS IKUT PANJAT PINANG!!! Wuiiihhh sadis ya???…

Tapi setelah sekarang dipikir-pikir bener juga semua pendapat ibunda gw tersayang itu. Coz selain ga ada hubungannya sama rasa nasionalisme, panjat pinang cuma bikin baju jadi kotor dan susah dicuci… trus hadiahnya juga ga seberapa kalo dibandingin sama resikonya. Paling banter yang jadi hadiahnya: makanan ringan, payung, sandal jepit, ember, gayung, sabun cuci, celengan plastik dan barang murahan lainnya he he he… (mungkin gara-gara dana sumbangannya udah disunat panitia kali hi hi hi…).

Sebagai anggota pramuka dan paskibra tentu saja gw pernah mengikuti pembinaan di lapangan. Salah satunya adalah camping, yang tujuannya untuk pembinaan mental dengan survive di alam liar. Sebenernya cukup berat dan sengsara sih, tapi ada momen yang sangat gw tunggu-tunggu kalo gw ikut camping… yupz, acara mandi rame-rame di sungai he he he… disitu gw bisa cuci mata melihat ‘burung-burung’ temen gw yang mulai ditumbuhi bulu-bulu hi hi hi… pokoknya uasyiiiikkkk dech!!! he he he… Bukan hanya temen-temen gw, kakak-kakak pembina plus guru-guru juga ikutan mandi bugil lho… Seru ga tuh?!? ha ha ha… Ah dasar!!! Otak ngeres dan bakat homo gw udah bawaan orok kali ya… ha ha ha…

Trus apa yang terjadi dengan gw menjelang peringatan Hari Kemerdekaan kali ini? Gw dugem wakakakaka… Yup!!! Sabtu kemaren 15 Agustus, adalah dugem terakhir buat para clubbers di Amnesia, Bandung sebelum memasuki bulan puasa. Even bukan clubbers maniac tapi Gw, Ronald, Daffa dan Adriel (pacarnya Daffa) ga mau ketinggalan buat to had good time malam itu he he he....

Sebelum berangkat clubbing, sesuai rencana kami ngumpul di tempat Adriel. Kami dandan poll dengan seragam kaos v-neck, tapi masing-masing beda warna (NB: kaos produk buatan aku sendiri lho he he he… promosi). Daffa merah, Ronald kuning kenari, Adriel Biru baby dan gw orange, plus temen gw Calvin pake warna ijo.

Ga ada maksud apa-apa pake baju seragaman, cuma buat seru-seruan aja. Baju kami yang kembaran lumayan jadi pusat perhatian, dan sempet ada yang komentar “ada gank pelangi tuh!!!” wakakakakaka...
Malam itu Amnesia sangat ramai dan penuh sesak, selain karena closing nite, malam itu juga dalam rangka memperingati HUT Amnesia. Makanya rame banget, apalagi ada special performance Fla Tofu dan Pinkan mambo (yang tampil gila banget he he he…)

Kesimpulannya malam itu kami bener-bener fun, larut dalam euforia hari terakhir clubbing. Daffa, Ronald, dan Adriel jackpot tapi gw mah tetap segar bugar he he he… makanya selama ini gw yang selalu jadi regu penolong temen-temen gw yang mabok he he he…

Ga kerasa waktu sudah beranjak subuh, jam menunjukkan pukul 05.30 WIB. Masih betah and fun sih, cuma gw ga tega melihat Daffa yang sudah tepar ga berdaya, makanya kami memutuskan untuk pulang. Kesimpulannya: malam itu gw fun dan puas, lumayan untuk mengendorkan urat syaraf he he he… Suka clubbing bukan berarti ga punya rasa nasionalisme lho…

Kembali lagi, waktu tadi pagi gw nonton tv, upacara pengibaran Sang Saka Merah Putih di Istana Merdeka, Jakarta. Rasa nasionalisme gw muncul lagi. Rasa bangga dan haru menggelora di dada gw, waktu mendengar lagu-lagu wajib nasional dinyanyikan oleh paduan suara Gita Bahana Nusantara.

Conclusions:
Binan juga manusia, punya rasa, punya hati. Memang suka fun tapi tetep punya rasa nasionalisme, dan bangga sama negerinya… Merdeka!!!

Sabtu, 15 Agustus 2009

I Hate Wedding Party

Sudah sejak beberapa tahun yang lalu gw enggan, atau tepatnya males datang ke undangan pesta pernikahan. Kalo bukan sodara atau sahabat deket gw yang ngundang, bisa dipastikan gw ga akan datang. Bukan karena benci sama yang ngundang. Bukan pula iri, karena gw ga bisa menggelar pesta yang sama. Tapi banyak hal yang bikin gw ga comfort terjebak dalam hiruk pikuk keramaian sebuah resepsi pernikahan.

Rongrongan orang-orang dengan berondongan pertanyaan-pertanyaan: Kapan kawin…??! Kapan nyusul…??? Pacarnya mana…!!? Lho kok sendirian aja…!!?!? Dan sejuta pertanyaan-pertanyaan lainnya yang bikin kuping gw terbakar dan hati gw mau meledak.
Pertanyaan-pertanyaan itu banyak versinya, ada yang disampaikan:
- dengan lembut penuh empati sebagai bentuk perhatian,
- dengan dingin tanpa ekspresi,
- dengan gurauan garing dan basa basi yang bener-bener sudah basi,
- dengan pertanyaan menyudutkan
- dengan tatapan penuh curiga,
- dengan senyum melecehkan,
- dengan tertawa puas melihat nasib gw
- dan ekspresi-ekspresi lainnya.

Arrrgghhhh!!!! @#*..!!%#@&^..!!! Hati kecil gw pengen berteriak!!! Kenapa ngurusin masalah gw!!!? Kenapa turut campur urusan pribadi gw!?! Apa kalian sudah kekurangan kerjaan…??? Tapi tak ada yang keluar dari mulut gw. Yang keluar dari mulut gw hanyalah senyum (senyuman palsu uhuk uhukk!!!… guk guk guk… he he he…).

Kalo diperhatikan, ternyata orang-orang yang suka mengeluarkan pertanyaan usil itu adalah orang yang sama. Setelah dikerucutkan, gw menemukan satu orang yang paling usil dan menjengkelkan gw. Dia seorang pria berumur 48 tahun, profesinya guru, kadang jadi MC, dia menikah di usia hampir 40 tahun, dan gaya bicaranya kemayu (alias ngondek banget tapi sok berakting macho). Sebut saja namanya Bang Hendrik. Secara selintas dan dari dulu juga gw tahu kalo dia itu banci fuiihhhh!!! Tiap ketemu, pasti pertanyaannya sama: tapi diulang lagi, diulang lagi… lagi, lagi, lagi… gw sampai bosan, eneg, mual, pengen muntah, gatal-gatal, ketombean, bibir pecah-pecah wakakkakakak…. (kok ga nyambung ya? xi xi xi…).

Suatu hari, di sebuah resepsi pernikahan dia beraksi lagi dengan pertanyaan yang sama;
“Eh ada Farreeeeelll…” dengan suara ramah yang dibuat-buat dan tentu saja dengan nada bancinya yang original hi hi hi….
“Iya Bang” jawab gw dingin.
“Kapan dong nyusul…? Kok betah sendirian aja?” dia mulai melontarkan pertanyaan usilnya.
“Saya mah ga laku Bang” gw menjawab acuh tak acuh sambil menikmati zupa-zupa.
“Masa ganteng-ganteng gini ga laku?” sambil nyengir kuda, tambah menyebalkan.
“Kapan atuh, bikin resepsi kaya gini. Biar saya yang jadi MC-nya, tar dikasih harga special lho…”. Sambungnya.

Anjrit… selera makan gw langsung ilang, dada gw sesak seakan ditindih 5 karung beras. Emosi gw meluap, hampir meledak. Tapi gw berusaha tetep tenang.
“Sorry ya Bang. Apa maksud abang tiap ketemu nanyanya itu-itu aja?... apa abang ga ada kerjaan lain, selain ngasih pertanyaan-pertanyaan tolol kaya gitu? apa mulut abang ga bisa berenti ngusilin saya!!?” nada bicara gw dingin, tapi tegas.
“ehmmhh… bu bukan begitu Farreeeel...” dia tergagap, nyali Bang Hendrik keliatan ciut.
“Terus maunya apa!!? Kenapa ga ngurus urusan sendiri aja?!! Apa karena saya tidak menikah berarti hidup saya tidak bahagia!!!? Denger ya, kehidupan abang yang sudah menikah, belum tentu lebih bahagia dari saya!!! Omongan gw semakin tajam tapi kena sasaran.
“Apa karena saya ga nikah, terus dianggap aneh, dan bisa jadiin bahan olok-olokkan!!?? Lanjut gw, nada bicara gw semakin meninggi.
“Maksud saya Cuma ngasih perhatian saja, kok…” dia membela diri.
“Ah sudahlah!!!… saya ga butuh!!, saya bisa menghandle urusan saya sendiri!!!”.
“emmhhh… emmmhh….” Dia hanya bisa menggumam. Karena kaget dengan reaksi gw, sate ayam di piring kecil yang ada di tangannya sampai terjatuh. Sepertinya dia tidak siap menerima serangan balik dari gw he he he… Lagian gw ga akan pake MC segaring loe kale ha ha ha…(kata gw dalam hati).
Gw berlalu dari hadapan dia dengan senyum lebar dan perasaan puas.

Sejak saat itu dia ga pernah usil lagi. Kalo pun berpapasan di sebuah acara resepsi pernikahan, paling dia hanya say hello aja, ga lebih. Atau kalo gw melihat dia dari kejauhan gw sengaja langsung menghindar.

Di lain waktu, gw ketemu Bang Hendrik lagi. Bukan di pesta pernikahan tapi di Bumi Baru II, sebuah Rumah Duka di Jalan Holis, tempat menyemayamkan jenazah. Waktu itu gw datang melayat nenek teman gw yang meninggal.
Waktu berpapasan dengan Bang Hendrik di dekat peti jenazah, gw melontarkan pertanyaan usil:
“Kapan nyusul neh?” gw bicara dengan volume rendah, sambil mata gw melirik peti jenazah.
“Hush!!...” Bang Hendrik kaget menerima pertanyaan gw. Dia pucat, mencoba berusaha tersenyum tapi hambar.
“Kenapa Bang? Belom siap ya!?? bisik gw, sambil dalam hati tertawa puas.

Aduh ternyata si abang ini parno kalo berurusan dengan orang mati ha ha ha… Sekali lagi perasaan gw diliputi rasa puas, karena bisa membalas mulut usil dia he he he…


Conclusions:
Jangan mentang-mentang sudah merasa “normal” karena bisa menikahi perempuan, lantas merasa berhak dengan seenaknya mengobok-obok masalah pribadi orang lain. Banci mah tetep banci aja, bang. Ga bisa disembunyiin, sekalipun loe berlindung di balik lembaga pernikahan he he he…

Kamis, 06 Agustus 2009

Over Confidence Part II

Masih inget sama si Jovan yang mukanya ancur tapi rasa percaya dirinya sangat tinggi? Pagi-pagi banget, akhir Desember 2008 gw terima SMS dari Jovan:
“Doain aku ya, siang ini aku mau pemberkatan nikah di gereja.”
Hmmmhhh… yakin loe? kata gw dalam hati he he he… Tapi bagaimanapun juga ga ada salahnya untuk mencoba hidup “normal”. Beberapa hari kemudian setelah dia menikah gw diperkenalkan dengan istrinya lewat telpon. Dari situ gw tau, ternyata istrinya sudah tau kalo Jovan adalah gay. Cuma dia mau membantu “ kesembuhan” Jovan wakakakakaka….

Bulan Mei kemaren dia balik lagi ke Bandung. Seperti kedatanganya yang pertama dia datang tanpa konfirmasi dulu. Dia baru nelpon gw waktu dia udah ada di Kereta Turangga menuju Bandung. Tujuan dia ke Bandung katanya mau menjajal bisnis sepatu produk Cibaduyut. Weeeekkkksss apa istimewanya? Gw aja orang Bandung males banget pake sepatu Cibaduyut he he he…
Dia bilang selama di Bandung dia akan tinggal di tempat Burhan, temennya. Dan temennya itulah akan mengantar dia kesana-kemari.

Pagi-pagi banget, waktu gw masih di alam mimpi, dia telpon lagi.
Jovan :“Aku udah sampai Stasiun Bandung, tapi bingung mau kemana…”.
Gw :“Bukannya kamu mau dijemput temen kamu?” kata gw males-malesan.
Jovan :“Dia ga bisa jemput, katanya dia mau berangkat kerja”
Gw :“Aduh sorry, aku juga ada urusan neh, jadi ga bisa jemput kamu.”
Jovan :”Gimana dong? Bantuin aku, please…”
Gw :”Beneran, aku ga bisa.” (lebih tepatnya sih males he he he…).
Setelah gw keukeuh ga mau jemput (dengan berbagai alasan he he he…), akhirnya dia cuma minta dikasih tau angkot jurusan ke Cibaduyut doang, dan gw kasih tau.
Kurang dari satu jam dia telpon lagi.
Jovan :” Sekarang aku udah dijemput temennya temen aku, dia yang mau nganter aku ke Cibaduyut.”
Gw :”Syukur dech kalo gitu mah”
Jovan :” Tapi aku minta tolong ya, aku mau numpang mandi di tempat kamu”
Hmmmhhh… akhirnya dengan terpaksa gw mengijinkan dia datang ke rumah gw untuk menumpang mandi. seperti biasanya gw suka ga tegaan.

Dia datang diantar oleh Wendy menggunakan sepeda motornya. Ternyata gw baru tau, kalo yang disebut temennya itu (Burhan temennya Wendy), bukan temen lama Jovan. Tapi dia cuma temen chatting dan sebelumnya belum pernah ketemu. Parah banget nih orang!!!.

Di rumah dia ngoceh hal-hal yang ga penting. Dia cerita tentang kehebatan permainan seksnya, yang baru bisa ejakulasi setelah penetrasi lebih dari 2 jam. Hmmmhhh… Dia bilang Istrinya sampai kewalahan karena dia terlalu kuat dan hyper seks. Dia bilang, dia ga cukup ML 5 kali sehari. Gw ga tau, apakah dia berbohong atau berdusta he he he… Tapi menurut pengalaman gw, biasanya orang yang bermulut besar biasanya kemampuannya ga sebesar bacotnya he he he… Dia juga bilang kalo dia ML sama cowok lagi, setelah 3 hari pernikahannya… busyeett!!!

Gw dan Wendy sampai pusing ngedenger ocehannya…
“Aku bingung nih, tar malam mau nginep dimana…” kata Jovan.
“Kan di tempat Burhan, temen kamu.” sahut gw.
“Kayanya dia ngindar dari aku… dari nadanya dia ga mau ngasih tumpangan” kata Jovan.
“Oooohhh…” gw tersenyum kecut.
“Disini ga bisa ya?” tanyanya.
“Ga bisa euy!!!” jawab gw tegas.
“Kalo di rumah kamu?” Jovan nanya sama Wendy.
“Ga bisa, rumah aku kecil dan banyak orang lagi”. Jawab Wendy.
“Kenapa ga di hotel aja? Kan banyak yang murah-murah”. Gw ngasih saran.
“Aku bawa uangnya pas-pasan, jadi ga ada budget buat penginapan…”
Gila!!! Pergi jauh-jauh dari Surabaya ke Bandung cuma bawa duit buat ongkos doang??? Fuiiihhh…. Ga modal banget!! menyebalkan.

Lalu dia kasak kusuk, nelponin orang Bandung temen-temen chattingnya. Hasilnya? Ga ada satu orang pun yang mau mengijinkan Jovan bermalam di tempatnya…
(kasiaaaan dech loe!!!).

Jovan minjem laptop gw buat berinternet. Dia chatting nyari-nyari orang yang bisa ngasih dia tumpangan selama di Bandung. Tapi tetap semuanya tanpa hasil. Ya iya lah, mana ada orang yang mau ngasih tumpangan sama orang yang belom kenal, apalagi dia buruk rupa wakakakkaka….
“Aku ke Cibaduyut, tapi aku titip tas aku disini ya?” Pinta Jovan.
“Mendingan dibawa aja,… aku mau pergi ada urusan, tar kamu malah susah kalo mau ngambilnya” gw bermuslihat.
“Ya… gimana dong, masa aku nemuin calon rekan bisnis bawa-bawa tas gini? Kan ga elite”. Kata Jovan (yeee itu kan masalah loe he he he…).
“Aduh… Cuma ke Cibaduyut doang kok dibawa ribet sih?” gw mulai kehilangan kesabaran.
“Gini aja, kamu titipin tas kamu di Carrefour Molis aja, trus langsung ke Cibaduyut” sambung gw. (kalo dipikir-pikir gw jahat banget ya? he he he… tapi biarin, biar dia tau rasa!!! wakakakakak).

Akhirnya Jovan dan Wendy pergi dari rumah gw. Thank’s God, akhirnya orang paling menyebalkan (yang pernah gw temui) itu berlalu dari hadapan gw.

Kurang dari satu jam, Jovan lagi-lagi telpon gw.
“Aku ditinggalin di Cibaduyut sama si Wendy… Dia rese banget!!!” kata Jovan. Hmmmhhh… bukannya yang rese dan menyebalkan itu loe? (bisik gw dalam hati). Pantes aja Wendy ga tahan jalan bareng sama loe…
“Ooohhh…” Cuma itu yang keluar dari mulut gw.
“Tadi dia nanya nomor HP kamu, aku kasih tau gpp kan?”
“Gpp” jawab gw singkat.

Jovan bilang kalo dia sekalian pamit mau ke Jakarta (cari tumpangan lagi? Ha ha ha…), dan besoknya mau langsung pulang ke Surabaya.

Seteleh telpon dari Jovan gw tutup. Wendy nelpon. Dia memngeluarkan semua unek-uneknya teantang Jovan. Dia meluapkan kekesalannya dengan mengoceh penuh emosi he he he…
Ow ow ow… Jovan, kapan kamu bisa berubah?

Conclusions:
Over confidence, rese, menyebalkan, besar mulut, plus buruk rupa  adalah perpaduan yang sempurna untuk bikin orang muak dan muntah ha ha ha…

Rabu, 22 Juli 2009

Over Confidence

Awal perkenalan gw dengan Jovan, adalah empat tahun yang lalu lewat chatting. Jovan adalah seorang mahasiswa jurusan tekhnik, tingkat akhir salah satu PTS di Surabaya. Hampir satu tahun gw dan Jovan berteman tanpa saling ketemu dan tanpa saling tahu tampang masing-masing, karena kami ga pernah tukeran pic. Hubungan kami hanya lewat telepon dan internet saja.

Dia sering curhat dan bercerita tentang pengalaman-pengalamannya di Surabaya. Sebetulnya Jovan adalah tipe orang yang menyenangkan dan enak untuk diajak ngomong (even sering over confidence sih). Dia sering ngomong, kalo di Surabaya dia “laku keras”. Hmmmmmhhh… ga salah dong, kalo gw berkesimpulan dia itu pasti cakep, coz dia juga pernah cerita kalo dia pernah ikutan ajang pemilihan Cak dan Ning (semacam kontes pemilihan Abang dan None / Mojang dan Jajaka, versi Jawa Timur).

Suatu hari dia telpon:
“Farrel lagi apa?” tanyanya, di seberang sana.
“Lagi ada kerjaan.” Jawab gw
“Tau ga, sekarang aku lagi dimana?” lanjutnya.
“Hmmmmhhhh… ga tau. Emang kamu dimana gitu?” sahut gw.
“Aku di Bandung lho!!!” katanya, bersemangat.
“O ya?” Gila aja, masa ke Bandung tanpa rencana kaya gitu? Kata gw dalam hati.

Berikutnya kami pun larut dalama obrolan dan berjanji untuk ketemuan di BIP tar sore.
Gw sudah sampai di BIP , sekitar jam 18.00. Gw telepon Jovan dan nampak dari kejauhan ada seorang pemuda yang datang menghampiri gw. Sangat diluar dugaan!!!

Ternyata, dia sama sekali ga cakep… hmmmmhhhh malah cenderung buruk rupa he he he…Kesimpulan gw tentang fisik Jovan adalah: Item, bibir tebal, jidat jenong, rambut kriwil, gigi agak tonggos (mulutnya ga bisa mingkem he he he…), hidung lebar, dan wajahnya dipenuhi oleh bopeng bekas jerawat, plus jerawat-jerawat baru sebesar biji-biji jagung yang masih bertebaran… weeekkkksss!!! Sungguh jauh diluar prediksi gw!!!! Ha ha ha…

Sebagai tuan rumah yang baik, gw mengajak dia jalan-jalan keliling Bandung. Dia bilang kalo gay Bandung tuh cakep-cakep (ya eya lah!!! Apalagi kalo dibandingin sama loe!!! ha ha ha…).
Kesimpulannya, hari itu gw jadi guide dadakan nemenin Jovan menelusuri Kota Bandung.

Di sebuah foodcourt, waktu gw dan Jovan lagi makan. Tercetuslah obrolan:
“Farrel, menurut kamu siapa cowok paling cakep di Indonesia?” tanyanya.
“Siapa ya? banyaklah…” jawab gw.
“Salah satunya?” dia penasaran.
“Marcelinno Lefrandt, kali.” Sahut gw, asal sebut.
“Hmmmhhh… kalo dikasih score, ketampanan dia dapat nilai berapa?” lanjutnya.
“8,5 lah.” jawab gw.
“Hmmmmhhhh…. Menurut kamu, kalo dia nilainya 8,5… aku nilainya berapa?” Anjritt!!! Males banget gw ngejawabnya!!! Gw ga tega ngejawabnya. Tampangnya terlalu ancur buat gw nilai he he he…
Gw hanya terdiam, sambil senyum aja.
“Berapa?” Jovan penasaran.
“Ya ga bisa dibandinginlah…dia kan artis…” Gw bermuslihat.
“Iya, tapi tetep bisa kasih nilai kan?” Jovan mendesak.
“Kamu mau jawaban yang jujur atau…..” kalimat gw menggantung.
“Yang jujurlah!” Sahutnya, mantap. Dia terlihat sangat percaya diri.
“Ehhmmmm… 4.” Jawab gw, dengan dingin.

Sesaat tampangnya pucat pasi. Dia terlihat sangat shock dengan jawaban gw. Dia menggigit bibirnya, tapi dia tampak berusaha tegar.
“Masa sih nilai aku segitu rendahnya?” Jovan, terlihat rontok kepercayaan dirinya.
“Kan kamu yang nyuruh aku menjawab jujur…” Gw ga mau meralat jawaban gw. Sejujurnya, nilai dia yang sebenernya jauh lebih rendah dari itu ha ha ha….
Jawaban gw meluluhlantakan sifat over confidence dia.

Malam itu gw mengantarkan dia ke tempat dia menginap. Sampailah akhir pertemuan gw dan Jovan. Sebelum berpisah, dia nanya:
“Kita kan udah saling ketemu neh… Sekarang aku mau nanya. Kamu mau ga, ada kontak fisik sama aku?” tanyanya.
“Hmmmhhhh… maksud kamu ML?” gw balik nanya.
“Iya.” Sahutnya, sambil mengangguk.
“Ga!!! jawab gw mantap, sambil menggelengkan kepala. singkat, padat dan lugas.
O my God!!! Kok ada ya orang kaya gitu? Super pede, over confidence!!! Weeeekkkkss!!!

Conclusions:
Percaya diri itu memang bagus, tapi kalo sudah berlebihan dan ga sesuai dengan kualitas diri, bisa bikin mual orang yang ngedengernya. Mendingan ke laut aja dech main sama ubur-ubur he he he…

Sabtu, 18 Juli 2009

Shoulders To Cry On

Someday… and somewhere… Tepatnya di sebuah warnet, di Jalan Lengkong, Bandung. Gw lagi checkmail dan download beberapa file yang gw perlukan. Sambil nunggu selesai download, gw iseng chatting. Dan ketemulah gw dengan seseorang, namanya Rio. Dari awal Rio mendesak gw, ngajak ketemuan.

Biasanya makin orang mendesak ngajak ketemuan, gw makin males, coz orang-orang yg sangat bernafsu ngajak ketemuan, biasanya secara kualitas pasti dibawah standar he he he… Lagian dia ga pasang pic. Jadi gw bisa tau dia cakep atau ga-nya dari mana? Apalagi Rio umurnya udah diatas 26 tahun, hmmhhh gw jadi makin males dech (ups!!! ketahuan dech gw penggemar brondong he he he…). Secara ngobrolnya sih cukup nyambung dan keliatan banget kalo dia orangnya smart.

Butuh waktu yang cukup panjang, buat gw memutuskan untuk menemui Rio. Yup, hampir 3 jam gw chat sama dia. Berikut ini sedikit cuplikan chatting antara gw dengan Rio
Rio: “Aku lagi butuh seseorang…”
Gw: “Tapi aku ga bisa…”. Pikiran gw udah ngeres dech he he he…
Rio: “Bukan buat itu kok… Dari chat ini juga, aku udah tau kl kamu itu penggemar brondong.”.
Gw: “Trus buat apa dong?”
Rio: “Kamu orangnya bisa dipercaya kan?”
Gw: “Hmmmmhhh… Lumayan”.
Rio: “Feeling aku mengatakan kamu orangnya bisa dipercaya…”.
Gw: “Emang ada apa gitu?”.
Rio: “Sesuatu yang penting, urusan hidup mati aku…” gw merasa kalo dia sedang berbeban berat, dan tengah menghadapi masalah yang sangat serius.
Gw terdiam sesaat, berbagai pikiran berkecamuk di benak gw. Swear!!! gw bingung banget. Antara kasihan dan takut dikibulin.
Rio: ”Jadi kamu ga bisa kesini buat nolong aku ya?”.
Gw: “Aku bingung…”.
Rio: “Tenang aja, aku orang baik-baik kok. Aku cuma lagi butuh orang yang bisa aku percaya”.

Akhirnya tekad gw bulat buat menemui Rio di rumahnya, padahal jam tangan digital gw menunjukan angka 02.25 WIB. Setelah mendapakan alamat rumahnya, gw langsung meluncur dengan sepeda motor gw. Jalanan kecil yang gw lalui cukup bikin bulu kuduk berdiri. Selain dipinggirnya banyak ditumbuhi pepopohonan dan rerumputan liar, lampu penerangan jalannya pun sangat minim. Hmmmhhh… sungguh perjalanan dini hari yang berat buat gw.

Rio sudah menunggu gw di depan rumahnya. Rumahnya mungil tapi cukup asri. Sosok Rio ga terlalu tinggi, tapi besar. Taksiran gw bobotnya pasti lebih dari 90 KG. Yups dia gemuk, sipit tapi berkulit sawo matang. Dia tersenyum tanpa makna, senyumnya tampak dipaksakan.

Setelah gw dipersilahkan masuk, dan duduk di ruang keluarga. Di mulai bicara.
“Maaf aku maksa-maksa kamu datang kesini”. Sahutnya, membuka percakapan.
“Iya, gpp”. Jawab gw.
“Emang kamu lagi ada masalah apa?” tanya gw.
“Boleh aku memeluk kamu?, aku butuh bahu kamu Farrel…” Rio minta ijin gw. Gw hanya mengangguk.

Tiba-tiba, Rio memeluk gw dengan kencang dan menyandarkan kepalanya di bahu gw. Di menangis sejadi-jadinya, dengan tangisan seperti seorang yang sedang terluka hatinya. Gw bingung mau bereaksi seperti apa.

Gw hanya mengikuti naluri gw buat nenangin perasaan Rio dengan membiarkan semua emosinya terluap. Gw hanya menepuk- nepuk punggungnya dan sesekali mengusap kepalanya. Cukup lama, dia menangis. Ya lebih dari setengah jam dia menangis.
Setelah selesai menangis dia menatap gw dengan matanya yang masih sembab sambil bicara:
“Maaf ya… aku hanya bikin kamu susah…”.
“Jujur, aku tulus melakukan semua ini buat kamu…”. Gw membesarkan hatinya. Sekalipun gw masih bingung dengan apa yang menjadi inti dari permasalahan yang sedang Rio hadapi.
“Thank’s ya…” Rio, nampak mulai tenang dan bisa menguasai dirinya.
“Tunggu sebentar ya, aku mau ke toilet. Aku mau cuci muka dulu”. Sahut Rio.
Gw hanya tersenyum dan memberikan anggukan tanda kalo gw ga keberatan.

Ga begitu lama dia keluar dari toilet dan mengajak gw untuk duduk di ruang makan. Suasana sudah mulai mencair.
“Ngobrolnya disini aja ya ajaknya”. Sambil menyodorkan secangkir teh hangat buatannya.
“Kamu dokter ya?” tanya gw.
“Kok, kamu tau?” Rio balik bertanya, sambil tersenyum.
“Ya, aku lihat banyak buku-buku kedokteran di rak buku kamu”. Jawab gw.
“Kamu benar. Aku dokter… hmmhh spesialis bedah”.

Lalu meluncurlah penuturan dari mulut Rio… eh dr Rio he he he… Dia menjelaskan kalo dia sedang menghadapi masalah yang sangat berat yang membuatnya depresi. Rio tengah menghadapi tuntutan keluarga pasien, yang meninggal di meja operasi. Rio dianggap malpraktek oleh keluarga pasien itu.

Masalah lain yang membelit Rio adalah, Rio tengah limbung ditinggalkan pasangan sejenisnya yang berpaling ke pria lain. Padahal mereka sudah beberapa tahun hidup seatap bersama.
“Setiap kejadian pasti ada hikmahnya, Rio…” Gw mencoba berkata bijak.

Gw, ga mau berbicara terlalu banyak. Karena gw tau, Rio ga butuh nasihat-nasihat gw. Dia ga butuh kata-kata manis penghibur hatinya. Dia hanya membutuhkan:
- TEMAN yang mau mendengarnya berkeluh kesah,
- PELUKAN hangat seorang sahabat, dan
- BAHU, tempat dia bersandar dan menangis meluapkan emosinya.

Di pagi buta itu, bahu gw sudah bisa menenangkan jiwa seorang manusia yang tengah putus asa, dan nyaris bunuh diri… Bahu gw sudah menjadi tempat meluapkan tangis seseorang yang sedang gundah gulana…
Gw jadi teringat sebuah lagu tahun 90-an milik penyanyi tampan, Tommy Page. Yup, SHOULDERS TO CRY ON…

Conclusions:
Ternyata pelukan hangat bersahabat, bisa menyentuh hati yang terdalam manusia. Dan bahu tempat orang menumpahkan tangis derita, bahkan jauh lebih berharga dari kata-kata bijak manapun.

Kamis, 16 Juli 2009

Saksi Bisu Yang Diam Terbungkam

Malam minggu… Pada Suatu ketika… Setahun kemaren. Gw lagi kegatelan chatting dan nyambung dengan seorang brondong cute, yang bernama Darren. Waktu itu Darren belum genap berumur 17 tahun dan masih duduk di kelas III, di salah satu SMA Negeri yang cukup ternama di Kota Bandung. Setelah chat cukup lama dan menemukan kecocokan, akhirnya kami sepakat untuk ketemu. Tapi yang jadi persoalan adalah, dia lagi sama temannya. Ughhh damn!!! Alamat berantakan neh acara ketemuan kali ini!!! padahal jam sudah menunjukkan pukul 01.00 dini hari.

Ini sepenggal percakapan chatting gw dan Darren.
“Gimana neh? Emangnya temen kamu mau dikemanain?” tanya gw.
“Nyantai aja Bang. Temen aku mah orangnya asyik kok, ga rese. Lagian kita bisa pake tempat kost dia” jawabnya, enteng.
“Gila aja! Emangnya kita mau threesum?” lanjut gw.
“Kenapa ga?” tantang Darren.

Gw sampai -kata untuk menjawab. Hmmmhhh… anak-anak sekarang emang udah canggih dalam urusan esek esek neh he he he…
“Hmmmhhh… gimana ya?” gw jadi bingung.
“Nyantai aja ya Bang… Gpp kok.” rayunya.
“Ya udah kita ketemu dimana neh?” tanya gw.
“Di Dago aja, di depan hotel X”
“ Oke” gw setuju.

Jarum jam tangan yang melingkar di tangan kiri gw, sudah menunjukan hampir pukul 01.30 WIB, memang terlalu pagi untuk ketemuan. Tapi mau gimana lagi, udah terlanjur janji uy.
Tak memerlukan waktu yang lama gw menunggu di depan hotel X, gw melihat 2 orang brondong keluar dari sebuah gang di seberang hotel X. Secara sekilas juga gw udah bisa menilai, yang satu oke, yang satunya lagi… YGD (ya gitu dech he he he…).
“Hi, Bang Farrel ya?” Darren menyapa sambil tersenyum.
“Iya…” Sahut gw. Lalu kami bersalaman.
“Ini temen aku.” Darren memperkenalkan temannya
“Leon.” Dia memperkenalkan diri.
“Farrel.” Sahut gw. Sambil saling berjabat tangan.
“Eh sekarang kita mau kemana nih?” tanya gw.
“Kita nyari makan aja ya, Bang.” Pinta Darren.
“Ayo.” Gw setuju.

Kami berboncengan bertiga. Kami sepakat untuk makan di Gampoeng Aceh Dago. Kami makan sambil tetap ngobrol ngalor ngidul.
“udah kenyang?” tanya gw.
“Iya, udah. Aku makannya ga banyak kok” Jawab Darren sambil tersenyum.
“Kalo aku porsi makannya banyak, Bang. Malah aku mah ga kuat nahan laper, jadinya ngemil mulu ha ha ha…” Sahut Leon.
Ya iya lah, secara… Keliatan banget kalo dia itu tukang makan dan molor he he he… Liat aja, body-nya montok kaya kudanil lagi hamil xi xi xi…

Setelah beres makan, gw nganterin brondong-brondong itu pulang ke kostan Leon.
“Aku langsung pulang ya…” sahut gw.
“Kok, pulang?” Tanya Darren manja.
“Tidur disini aja, lagian udah terlalu pagi lho.” Lanjutnya.
“Iya, Bang. Gpp kok, nyantai aja” Leon nimbrung.

Akhirnya gw memutuskan untuk tidur di tempat kost Leon. Kami ngobrol sampai mata kami bener-bener ngantuk. Darren tidur menghadap tembok, gw di tengah, Leon di sebelah gw. Tak begitu lama tak terdengar lagi suara-suara obrolan… Hening menyergap, sunyi menyelinap. Rupanya Leon sudah nyenyak. Darren tidur membelakangi gw. Sementara, kantuk tak kunjung menghampiri gw.

Gw mencoba memeluk Darren dari belakang. Dalam beberapa detik ga ada reaksi. 1,2,3,…7,8,9.. Ga sampai hitungan ke sepuluh. Darren membalikkan badannya, dan membalas pelukan gw. Lalu dia melumat bibir gw, dan gw membalas ciumannya dengan bernafsu. Sesaat kemudian, badan kami sudah sama-sama polos. Kami terus dan terus… terbawa arus liar libido kami. Kami larut dalam gelora nafsu. Kami tak terhentikan saling memberi kenikmatan.

Gw dan Darren ga peduli keberadaan Leon. Gw tau banget, Leon sebenernya ga tidur. Dia terbangun mendengar desahan-desahan nafas gw dan Darren. Sesekali terlihat dia menyaksikan aksi kami, lewat cermin yang ada dihadapannya. Ah, peduli setan!!! he he he… Yang penting asyiiiiiikkk wakakakakaka….
Adzan subuh berkumandang, terdengar sayup bersahut-sahutan di kejauhan.
“Bang, udah subuh neh, orang-orang udah pada bangun... Lagian ga enak sama Leon…” Bisik Darren.
“Ohh… Ya udah, kita lanjutkan kapan-kapan aja....” Kata gw.
Lalu kami menghentikan aksi kami... Yup, gw harus menghormati keinginan Darren.
Darren dan gw kembali ke posisi semula. Dia berbalik ke tembok lagi. Dan gw berjuang agar mata gw bisa terpejam. Sementara Leon, ah… gw ga peduli he he he…

Tapi, keadaan itu ga berlangsung lama… gw merasakan ada hembusan nafas tersenggal-senggal di tengkuk gw. Kemudian gw merasa ada tangan yang memeluk gw dari belakang. Ah Darren… Dia menyerang gw, dan pertempuran pun berlanjut he he he…
“Bukannya ….” bisik gw di telinga Darren. Gw sengaja menggantung kalimat gw.
Darren hanya tersenyum nakal, dia menghentikan ocehan gw dengan ciuman panasnya… dia menyumpal mulut gw dengan bibir hangatnya… Kami sudah bener-bener kehilangan kendali.

Gw dan Darren ga peduli dengan tatapan mata Leon yang mengintip aksi kami lewat cermin.
Hari masih gelap. Pagi itu hasrat kami tepuaskan. Tuntas sudah pertempuran kami.
“Leon, punya tissu ga?” bisik gw di telinga Leon.

Leon mengambilkan tissu buat gw dan Darren dengan malas-malasan. Lalau Leon menyodorkan sekotak tissu untuk kami membersihkan diri…

Thanks Leon, Sorry ya gw ga ngajak-ngajak… (bisik gw dalam hati he he he…).
Pertemuan gw dan Darren, ga berhenti sampai disitu. Kami masih saling berhubungan baik sampai sekarang.

Conclusions:
Seringkali logika dan libido ga berbanding lurus… Logika akan kehilangan fungsinya, jika libido sudah pegang kendali… Tapi gw ga menyesalinya. Alias NO REGRETS!!! he he he…

Jumat, 10 Juli 2009

Antara Religi Dan Realita

Sebelum gw mantap memasuki pintu gerbang dunia gay, gw adalah seorang yang lumayan religius. Gw sangat mengenal baik seluk beluk tentang agama yang gw anut sampai titik yang terdalam. Gw juga sangat faham hukum-hukum agama, dan tata cara ibadah yang baik. Ratusan buku tentang agama telah gw lalap, puluhan seminar keagamaan telah gw ikuti. Beberapa jabatan telah gw lakoni. Di tempat gw beribadah, gw termasuk dihormati karena gw adalah seorang aktivis dengan jam terbang gw cukup tinggi.

Namun tepatnya lebih dari 8 tahun yang lalu, sejak gw mengenal dunia gay, secara perlahan namun pasti gw mengalami degradasi keimanan. Aktivitas ibadah keagamaan gw makin menurun dan pada akhirnya berhenti sama sekali. Gw memutuskan buat cuti sementara he he he… Secara iman, gw sangat percaya keberadaan dan kekuasaan Tuhan, tapi disisi lain gw juga ga berdaya menahan gejolak hasrat ke-gay-an gw.

Gw selalu dihantui rasa bersalah setiap gw selesai memuaskan hasrat seks gw. Di satu sisi gw dituntut untuk hidup suci, tapi di sisi lain gw masih berkubang dalam lumpur dosa. Gw ga punya kuasa untuk lari dari kenyataan kalo gw seorang gay.

Dalam agama, kita hanya mengenal kata: Benar dan salah, pahala dan dosa, surga dan neraka, rewards and punishment. Agama juga hanya mengenal area hitam dan putih, ga ada yang namanya area abu-abu. Karena dosa dan kesucian tidak bisa berpadu, gelap dan terang ga mungkin menyatu. Kita ga bisa memilih hidup dalam dunia remang-remang… emangngya di tempat dugem? he he he….

Setahu gw, agama manapun menganggap homoseksual adalah dosa besar. Bahkan menurut agama yang gw anut, seorang pemburit (gay), tidak akan pernah bisa masuk kedalam kerajaan surga.

Antara religi dan homoseksual ga akan pernah ketemu ujungnya. Terdapat dinding tebal yang memisahkan keduanya. Ada jurang yang sangat dalam yang memisahkannya. Keduanya ga mungkin menyatu. Seperti air dan minyak, sampai lebaran simpanse pun tetap ga mungkin bisa disatukan he he he… Di luar negeri nun jauh di sana, ada orang-orang yang berusaha mencari pembenaran sendiri, dengan mendirikan tempat ibadah yang merestui kehidupan gay. Dan melegalkan perkawinan cinta sejenis. Tapi menurut gw, itu adalah perbuatan yang sia-sia. Untuk apa pembenaran dari manusia? Karena kebenaran yang sejati hanya milik Tuhan.

Pada satu titik. akhirnya gw mengambil keputusan untuk berhenti dulu dari aktivitas keagamaan. Gw ga mau terkekang menjadi seorang yang munafik. Gw merasa ga mungkin bisa menjalani kehidupan keduanya secara bersamaan. Dosa dan pahala ga diatur oleh hukum timbang menimbang (apalagi timbangan jengkol he he he…), dimana yang lebih berat itulah yang menjadi hasil akhir. Seperti peribahasa mengatakan: karena nila setitik, rusak susu sebelanga. Begitu juga, segala usaha kita dalam rangka memperoleh pahala lewat ibadah, akan ternoda dan hancur oleh ‘nila setitik’ dosa homoseksual kita.

Setelah gw menghentikan aktivitas religi gw. Gw merasa menjadi orang yang baru. It’s the real me. Sekarang gw bener-bener merasa bebas dari belenggu rasa bersalah menjadi seorang gay.
Gw mengambil keputusan ini, bukan dengan maksud untuk euforia, berbuat semau gw menentang hukum Tuhan. Untuk sekarang ini gw hanya ingin menjalani kehidupan gay gw dengan tenang, tanpa rasa bersalah, tanpa dikejar-kejar rasa berdosa.

Gw yakin, suatu saat gw pasti menemukan titik jenuh. Dan disitulah saatnya gw untuk bertobat dan fokus untuk menebus dosa-dosa yang telah gw perbuat. Kemantapan dalam mengambil keputusan untuk bertobat harus bener-bener bulat. Kalo nanti Tuhan memberi gw kesempatan untuk bertobat. Gw pengen tobat yang bener-bener tobat, yang ga akan menengok kembali kearah belakang, tapi mantap menatap masa depan. Sekali lagi, TOBAT bukan TOMAT (tomat = tobat… kumat… tobat… kumat… tobat… kumat he he he…).

Hari minggu, 5 Juli 2009 kemaren. Gw nengok ibu teman gw, yang sedang dirawat di Rumah Sakit Immanuel, Bandung. Dia baru menjalani operasi pengangkatan batu empedu. Gw melihat ibu teman gw masih terkulai lemah dan kesadarannya belum bener-bener penuh, dia masih dalam pengaruh obat bius. Selain gw dan temen gw, disitu juga ada kakak temen gw.
“Ma, ini ada yang datang”. Kata temen gw ke ibunya.
“Tante, gimana? Udah baikan?”. Tanya gw.
Dia hanya tersenyum lemah, sambil menahan rasa sakit. Gw menyalami tangannya.
“Ma, tau ini siapa?”. Sahut temen gw, sambil menunjuk kearah gw.
“Farrel…”. Jawabnya, setelah berpikir beberapa saat.
Suasana hening... tanpa kata, tanpa suara.
“Farrel, tolong doain mama gw ya…” pinta temen gw.

Gw tersentak dalam hati, aduh!!! gw kan sudah lama ga pernah berdoa!!!… sudah lama gw ga pernah menghadap Tuhan. Gimana nih?... perasaan gw berkecamuk. Gw dikasih kehormatan untuk memimpin doa, tapi gw merasa ga enak hati melakukannya. Mungkin temen gw menyangka kalo gw masih sereligius kaya dulu. Tapi ah sudahlah…

Kata demi kata meluncur dari mulut gw, berbait-bait doa termohonkan. Ah…ternyata gw masih lancar dan fasih memanjatkan kalimat-kalimat doa… Setelah doa usai, gw melihat binar rasa terimakasih dari sorot mata temen gw dan kakaknya.
Lagi-lagi… gw kembali merasa jadi orang munafik…

Conclusions:
Doa yang tulus, sekalipun keluar dari mulut orang yang kotor. Gw sangat yakin, Tuhan pasti masih mau mendengarnya…