Kamis, 14 Februari 2013

Alfian



Sudah jadi rutinitas gw, kalo tiap Jumat malam gw menghabiskan waktu main badminton di salah satu GOR yang ada di Bandung. Biasanya gw masuk ke arena lapangan bulutangkis mulai pukul 19.00 WIB dan baru keluar pada pukul 23.30 WIB. Setelah lelah main badminton,  gw dan teman-teman biasanya berwisata kuliner tengah malam di seputaran Bandung. Hampir semua spot-spot tempat kuliner tengah malam di Bandung sudah gw sambangin. Mulai dari yang deket-deket sampai yang lumayan jauh. Ada beberapa spot yang rutin gw datangin sehabis main badminton, beberapa diantaranya adalah;

- Baso Semar, di Jl. Cihampelas dan Jl. Pungkur- Bandung.
- Food Market Kawasan Jl. Cibadak (banyak banget pilihannya, diantaranya adalah: Soto Simon, Soto  Jakarta, My Juice, Kobe Tepanyaki, Sekoteng Jahe, Ronde Jahe Alkateri, Baso Tahu Pie Tung, Bubur Ayam Kapitol, Juice Pataya dll ).
- Teh Gula Resto, di halaman Anata Salon Jl. Surya Sumantri - Bandung
- Nasi Kalong, di Jl. Martadinata – Bandung.
- C’mar, di Jl. Cikapundung – Bandung.
- Warung Nasi Ampera, di Jl. Soekarno Hatta – Bandung
- Warung Nasi Bu Imas, di Jl. Pungkur – Bandung
- Kedai AWC, Jl. Soekarno Hatta - Bandung.
- Nasi Kuning Pasirkoja, Jl. Pasirkoja - Bandung
- Kedai Masakan Khas Sunda, Ibu Dedeh di Jl. Kalipah Apo - Bandung
- Ronde Jahe Gardujati, di Jl. Gardujati - Bandung
- Susu Murni, di Jl. Kalipahapo – Bandung.
- Susu Murni, di Jl. Astana Anyar – Bandung.
- Perkedel Bondon, di Stasiun Hall – Bandung.
- Pusat Jajanan depan Factory Outlet The Secret, Jl. Martadinata - Bandung.
- Nasi Goreng PR, di depan Hotel Savoy Homann, di Jl. Asia Afrika – Bandung                 
- Nasi Goreng Mawut, di Jl. Tamansari - Bandung
- Kupat Tahu, di Jl. Pagarsih – Bandung.
- Madtari di Jl. Rangga Gading – Bandung.
- KFC, di Jl. Pajajaran dan Jl. Merdeka – Bandung.
- Mc D, di Istana Plaza Jl. Pasirkaliki – Bandung, dan di Jl. Gatot Subroto – Bandung.
- Sate H. Hadori, di Stasiun Hall - Bandung
- Sate di Kompleks Kurdi – Bandung.
- Ayam Gobang, di Jl. Mochammad Toha – Bandung.
- Pecel Lele 888 (ayam/bebek/burung dara goreng & bakar), di Jl. Abdul Rahman Saleh - Bandung
- Swike Jatiwangi, di Jl. Gardujati – Bandung
- Gampoeng Aceh, di Jl. Ir. H. Djuanda (Dago) – bandung.
- Bubur Ayam Katineung, di Jl. Jamika - Bandung
- Bubur Ayam Pak Otong, di Jl. Sudirman - Bandung
- Bubur Ayam Duti, di Jl. Gardujati – Bandung.
- Bubur Ayam Pak Amid, di Jl. Pajajaran – Bandung.
- Bubur Ayam H. Unang, di Jl. Sudirman – Bandung
- Dan Masih banyak yang lainnya...
Pokoknya kalo mau tahu yang gw recomend, tinggal tanya aja ya he he he...

Suatu malam, sehabis gw pulang badminton dan berkuliner tengah malam. Gw baru beres mandi pukul 01.00 WIB. Karena belom ngerasa ngantuk, gw iseng buka laptop dan online. Ga ada maksud apa-apa sih, hanya sekedar buka FB dan check mail. Tiba-tiba di akun FB gw ada pesan chat masuk dari Alfian, Brondong 18 tahun yang sudah beberapa bulan sebelumnya jadi teman gw di FB, tapi belum pernah ketemuan.

Alfian: “Hi, Kak...”
Farrel: “Eh ada si cakep...”
Alfian: “Kak bisa bantu aku ga?”
Farrel: “Bantu apa neh?”
Alfian: “Kak aku lagi ada masalah...”
Farrel: “Masalah apa atuh? cerita aja...”
Alfian: “Aku tadi berantem sama adik, dan ujung-ujungnya aku di usir sama mama aku.”
Farrel: “O ya? Trus...?”
Alfian: “Sekarang aku lagi di warnet, aku bingung mau tidur dimana, padahal aku udah capek dan ngantuk banget... mana aku ga pegang uang sedikitpun. Uang aku cuma cukup buat bayar warnet. Boleh ga kak, aku nginep semalam aja di rumah kakak?”
Farrel: “Hmmm... boleh aja sih...”
Alfian: “Tapi aku, bingung pergi kesananya... Kakak bisa jemput aku ga?”
Farrel: “Emang kamu dimana?”
Alfian: “Aku di Padalarang...”
Farrel: “Busyet!! Jauh amat...”
Alfian: “Iya, kak. Gimana dong?”
Farrel: “Ya udah kamu naik ojek aja, tar aku bayar disini.”
Alfian: “Aku ga mau ambil resiko, kak. Takutnya aku udah sampe disana tapi ga ketemu sama kakak. Tar malah jadi masalah dengan tukang ojeknya...”
Farrel: “Aku sebenernya pengen bantu kamu, tapi gimana ya... mana udah hampir Jam setengah dua lagi...”
Alfian: “Please dong, kak... tolongin aku... aku udah capek banget.”
Farrel: “Hmmmhhh... gimana ya... aku bingung.”
Alfian: “Ya udah, kalo kakak ga bisa bantu mah...”
Farrel: “Trus kamu mau kemana?”
Alfian: “Ga tau kak. Pusing.”
Farrel: “Ya udah aku berangkat sekarang jemput kamu...”
Alfian: “Beneran, kak?”
Farrel: “Iya.”
Alfian: “Sebelumnya, makasih ya kak...”

Tepat pukul 01:30 WIB gw pun meluncur menuju Padalarang. Gw pacu sepeda motor gw dengan kecepatan 80km/jam bahkan lebih. Gw pengen cepet-cepet sampe, coz badan gw sendiri juga udah ngerasa capek setelah tadi main badminton. Jarak Bandung – Padalarang, lumayan jauh. Tapi karena lalulintas cukup lengang maka gw bisa lebih cepat sampai di tujuan. Tiba di depan Mesjid Agung Padalarang, gw telpon Alfian. Mengabarkan kalo gw sudah sampai di Padalarang.
“Terus aja Kak, tempat aku masih lumayan jauh. Aku di Tagog Apu...”
What? Tagog Apu? (teriak gw dalam hati). Busyet, sudah lama banget gw ga melintas ke daerah itu, coz sejak jalan tol Cipularang beroperasi gw ga pernah lewat kesitu lagi. Lalu dia pun memberi petunjuk kalo letak warnetnya deket sebuah mini market.

Karena sudah terlanjur, maka tanpa pikir panjang gw langsung meluncur menuju TKP. Mungkin yang baca blog ini, berpikir kalo gw sudah sinting. Kok mau-maunya pergi jauh-jauh jemput brondonk di pagi buta pula... Gw di posisi yang serba salah, ngerasa sedikit dibohongin tapi ya sudahlah. Kalo udah niat nolong ya sudah harus tuntas. Sama kaya lirik lagunya Meggi Z: “Terlanjur basah, ya sudah mandi sekali....” he he he...

Jalanan menuju TKP ternyata cukup bikin bulu kuduk merinding. Selain jalannya yang gelap, berkelok-kelok, dan disamping kanan kiri jalan terdapat  tebing, kabut pekat juga menambah suasana makin horor. Kabut yang turun itu membuat jarak pandang sangat pendek. Apalagi pas gw melintas di jalan rel kereta, insting gw mengatakan kalo di jalan itu banyak arwah penasaran bergentayangan. Tapi gw berusaha tetap tenang dan mensugesti diri gw sendiri: “perbuatan gw kan udah kaya setan, masa setan masih mau iseng gangguin gw juga?” wkwkwk...

Finaly, gw sampe juga di TKP dengan menggigil karena udara malam itu sangat dingin. Gw buka ponsel gw. Busyet 2 HP CDMA gw asli ga ada signal. Sialan!! Gimana ini? Gw buka HP yang GSM, sykurlah ada signal sekalipun cuma 1 strip. Tapi yang jadi masalah HP yang itu pulsanya cuma ada 1000 perak!! Gw ga mau ambil resiko untuk telpon, coz takut ga nyambung tapi pulsa terkuras (mana ga ada yang jualan pulsa malam-malam gini). Jadi gw sms Alfian. Tapi yang bikin perasaan gw ga karuan sms dari gw ternyata pending... hikz!! Akhirnya gw paksain telpon, coz gw ga ada pilihan lain. Untunglah telpon gw bisa nyambung... plong rasanya.... gw hanya ngomong 2 kata: “udah sampe.”

 Gambar diambil dari http://homotography.blogspot.com
Dari keremangan malam nampaklah sesosok brondonk berpostur tinggi muncul berjalan menuju ke arah gw. Penampilannya sedikit lusuh, tapi tak mengurangi kegantengannya.

“Makasih ya Kak,  udah mau jauh-jauh jemput aku.” Kata Alfian berbasa-basi.
“Iya, ayo kita langsung jalan aja.” Sahut gw.
“Kamu ga pake jaket?” tanya gw.
“Ga, kak” Jawabnya, singkat.
“Nanti kamu kedinginan lho, aku aja sampe menggigil gini.” kata gw.
“Gpp kok...” jawabnya pasrah.

Lalu kami pun mulai meluncur menuju ke Bandung. Waktu sepeda motor gw melintas di jalan rel kereta lagi. Gw ngomong sama Alfian kalo gw ngerasa di tempat itu ada ‘sesuatu’.
“Bener Kak, disini memang banyak yang meninggal gara-gara kecelakaan. Termasuk bapak aku....Dia meninggalnya juga disini....” Alfian menjelaskan dengan tenang, tapi nampak sedang menahan emosi.
Gw tidak mau berlarut-larut ngobrol yang bikin dia sedih. Gw hanya konsentrasi sama jalan yang akan gw lalui.

“Kak, dingin banget. Boleh meluk kakak ga?” kata Alfian.
“Boleh... peluk aja. Tangan kamu masukkin ke jaket aku aja biar hangat.” Jawab gw.
Kasian Alfian dibonceng motor subuh-subuh, cuma pake kaos oblong pula.

Di sepanjang jalan dia cerita, setelah bapaknya meninggal dalam sebuah kecelakaan. Ibunya menikah lagi dan punya beberapa anak lagi dari suami barunya. Usia Alfian dengan adik tirinya terpaut 3 tahunan. Alfian merasa kalo ibunya jauh lebih sayang dan perhatian sama adik tirinya. Makanya pas tadi malam berantem, ibu kandungnya sendiri sampai melontarkan kata-kata mengusir Alfian dari rumahnya.

Anak-anak produk broken home kaya ginilah yang biasanya mencari kasih sayang di luar rumahnya. Dia mencari perhatian dan cinta dari orang yang jauh lebih dewasa dari dirinya. Kebetulan gw suka sama brondonk, tapi bukan berarti gw memanfaatkan kondisi kaya gini. Cuma kebetulan aja gw sering dapetnya memang brondonk-brondonk yang kehilangan figur bapak di dalam keluarganya. Entah itu karena sudah meninggal dunia atau karena dia kurang dekat dengan bapaknya. Ya, sudahlah... apapun itu yang penting gw dan si brondonk bisa saling mengisi... Dan ga ada pihak mana pun yang merasa dirugikan.

Gw dan Alfian tiba di rumah gw pukul 03.00 lebih. Perjalanan yang cukup melelahkan memang. Alfian meminta ijin pengen mandi coz badannya sudah terasa lengket karena seharian belum mandi. Gw pun meminjamkan pakaian supaya dia bisa tidur dengan fresh. Saat itu ga ada sedikitpun niat gw untuk melakukan hubungan badan dengan Alfian. Disamping ga tega melihat kondisi Alfian, badan gw sendiri juga ngerasa capek banget.
Gw hanya mencium kening Alfian, sambil mengucapkan selamat tidur... Dia tersenyum, kelelahan tak bisa disembunyikan dari rona wajahnya.

Beberapa waktu kemudian gw mulai terlelap. Lalu gw terbangun dari tidur gw,  karena merasakan ada pelukan erat dari belakang tubuh gw. Dan sesuatu yang hangat dan mengeras mengganjall di bagian bawah punggung gw... Gw perlahan-lahat membalikkan badan. Tatapan mata gw dan mata Alfian bertautan. Rupanya Alfian belum bisa memejamkan matanya.

“Kamu ga bisa bobo?” bisik gw...
“Iya, kak...” desisnya...
“Kakak bisa peluk aku ga?” tanya Alfian.

Gw hanya tersenyum dan langsung memeluk erat tubuh dia. Dia nampak nyaman dalam pelukan gw.  Tanpa disadari dari pelukan itu berkembang menjadi ciuman romantis, lalu menjadi berubah menjadi ciuman yang panas membara... Lalu tubuh gw dan Alfian pun kini sudah tak memakai apapun juga. Semuanya berjalan natural... Gw tak kuasa menahan gejolak itu. Alfian memang brondonk tampan, hingga gw ga berdaya untuk mengendalikan api berahi yang dia kobarkan. Dan satu hal lagi yang gw suka, Alfian punya ‘senjata’ yang istimewa, panjangnya 18cm. Wow!! I love it!  Dia versatile, sehingga gw bisa menikmati mengoral penisnya yang panjang dan bisa memberikan ‘kenikmatan’ lain kepada dirinya. Tanpa terasa permainan  hot itu berlangsung hampir 1 jam. Kami sama-sama mencapai klimaks secara bersamaan.

Setelah berbilas, kami beranjak mau kembali tidur. Adzan subuh sudah 20 menitan yang lalu berkumandang. Tiba-tiba HP Alfian berdering, rupanya telpon dari ibunya. Ibunya menyuruh Alfian untuk pulang saat itu juga. Dia mengancam kalo Alfian tidak segera pulang, Alfian tidak akan diperbolehkan pulang untuk selamanya.

Kasian Alfian, diusianya yang masih terlalu muda udah harus menghadapi masalah  hidup yang cukup berat.

“Kak, aku harus pulang...” Alfian minta ijin.
“Subuh-subuh gini? Agak pagian aja ya, biar akunya udah ga terlalu capek.” Jawab gw.
“Si mama ga bisa dibantah, kak. Kakak anterin aku sampe terminal aja...” Sahut Alfian.
“Baiklah...” kata gw, sambil manggut-manggut.
“Tapi aku pinjem uang Rp 10.000,- buat ongkos pulang. ya Kak. Soalnya aku ga pegang uang sedikitpun.” Alfian bicara dengan sedikit ragu dan malu.

Gw, mengiyakan kan, lalu menyelipkan uang secukupnya ke tangan Alfian. Dan menegaskan itu bukan uang pinjaman, tapi gw memberikannya dengan ikhlas.
Lalu gw mengantarkan dia sampai ke terminal, hingga mobil angkot yang ditumpanginya melaju...

Tiba di rumah, gw langsung ke kamar dan menarik selimut. Tapi dari balik selimut gw menemukan benda mengkilat. Rupanya itu kalung milik Alfian, yang terlepas waktu kami bergumul tadi. Keesokkan harinya gw mengabarkan ke Alfian kalo kalungnya ketinggalan di rumah gw. Dia bilang tar kalo dia pas main ke Bandung akan memberi kabar, biar bisa janjian ketemu gw untuk mengambil kalungnya. Rupanya kami belum berjodoh. Disaat dia 3 kali lagi berada di Bandung, gw lagi ada urusan lain, jadi ga sempat menemui dia.

Kejadian itu sudah lama sekali. Sekarang dia sudah bekerja sebagai front office di sebuah Bank swasta, di luar pulau Jawa. Alfian sudah pergi jauh, tapi dia meninggalkan kesan yang tak terlupakan. Coz dia satu-satunya brondonk yang mampu membuat gw mau nekat malam-malam jemput dia, ke lokasi yang jauh, dan melewati tempat yang horor he he he... 

Entahlah penting atau tidak, kalung Alfian akan gw simpan baik-baik, sampai sang pemilik datang lagi untuk mengambil haknya... Sekalipun tidak diambil selama-lamanya, tapi gw akan terus menyimpannya. Anggap aja kalung itu sebagai salah satu memorabilia petualangan gw he he he....


Conclusion:
Ketika kita punya niat ikhlas untuk menolong, singkirkan pamrih dan keinginan untuk dipuji. Karena di saat kita tidak memperhitungkan jasa-jasa kita, saat itulah Tuhan sedang mengakumulasikan pahala kebaikan kita.

12 komentar:

  1. romantis ...sayang kok waktu ml gak di ceritain detail sih....kan itu bagian yg paling di tunggu pemirsa he he, ayo farel lain kali cerita yg bagian itu diceritakan ditail...ibarat talk show...justru bagian itu yg bisa membuat ratingnya tinggi, jadi yg baca bisa sekalian flying on hehe
    stevan stevanovic. NZ

    BalasHapus
  2. @Anonim/stevan stevanovic: Nah, justru bagian itu biar pembaca aja yg berimajinasi sendiri he he he...

    BalasHapus
  3. Dear farel...thank you for replay...ayo di try in, pengalaman kamu oke banget apalagi brondongnya cakep2 anak bandung, cuman yg baca tdk bisa sampai "enak gila bacanya sambil terhorny horny ...coba farel baca comic spt 'nic carter' jaman dulu ituloh dari awal sampai akir yg baca sampai oho oho, oh yes oh yes..pasti blogmu ratinya tinggi...coba dulu ya farel sayang...any way thks for share,

    BalasHapus
  4. @Anonim/stevan stevanovic: Baru kamu lho yang protes soal detail cerita bagian itu he he he... Abis kamu bacaannya Nick Carter sih wkwkwk... atau jangan" Enni Arrow wkwkwkwk... beuh keliatan ya umur ga bisa dibohongi :P

    BalasHapus
  5. wah ternyata benar2 suka wisata kuliner ko sampai referensi nya berderet
    btw conclusion nya kali ini bagus banget ko hehehe...... (^o^)

    BalasHapus
  6. @Unknown: Iya aku emang suka wisata kuliner. Itu baru tempat makan yang tengah malam lho. Dan kayanya masih ada beberapa yang kelewat belum tertulis :)

    BalasHapus
  7. Dear Mr. Farrel....
    It was quite risky. pagi2 buta jemput org yg belum dikenal benar. Something bad could happen to you. *gak ikhlas gw*

    Gw yg baca aje ampe deg-deg an. serius....!!
    jadi org tegaan dikit lah.....
    kalo knape2.. kan gak ada tulisan2 lo selajutnya... *lho kok gw yg arah2 ya???*

    Never mind, it is pleasure to read your new posting. LIKE IT.
    Cheers

    BalasHapus
  8. @Dj: thx ya buat perhatiannya... aku juga sekarang udah mulai berhati" dan pake logika, ga sekedar mengandalkan insting dan belas kasihan.
    Betul kata kamu, aku emang orangnya suka ga tegaan, jadi kadang suka 'dimanfaatin' orang. Dan dari pengalaman itulah sekarang aku bisa lebih bisa rada 'tegaan' he he he...

    Thx juga, kamu masih mau setia menunggu postingan aku :)

    BalasHapus
  9. Dear Mr. Farrel
    Good to hear that. hehehe....
    ya iyalaah... I always waiting for your new posting.

    pas baca tulisan kamu kali ini, gw malah keki and jengkel sendiri... lu bisa aje dikibulan or even worst something bad could happen to you. sampe2 pas bagian "bed time story" gw gak terlalu enjoy.

    ok then... i'm waiting for your new posting. kali ini cepat ya... *megang cambuk*

    cheers :)

    BalasHapus
  10. @DJ: Thx udah care sama aku :) your wish kali ini langsung terkabul. aku barusan posting tulian yang terbaru. selamat membaca he he he...

    BalasHapus
  11. aaahhhh seru benar fareeeel xP ciyeeeee ciyeeeee samperin atuh ke pulau alfian nya farel hihihi

    BalasHapus
  12. @put naki: kayanya seruan pengalaman kamu dech, banyak kejutan" dari marjuki he he he... nyusul ke pulau tempat alfian? ga lah dibandung juga masih banyak yang laen kok he he he...

    BalasHapus