Senin, 16 Maret 2009

Gemerlap Malam Di Amnesia

7 Maret 2009
Gw, Daffa, Ronald, Bobby, dan James (gebetan Ronald dari Jakarta), lagi pengen fun and nikamatin malam panjang di Amnesia, Jl. Pasir Kaliki – Bandung.
Hentakan lagu ‘destination’ membahana memenuhi ruangan… menghentak-hentak bersusulan dengan irama degup jantung… Aura “Amnesia” malam ini terasa kuat membius para clubbers untuk bergoyang. Tua, muda, pria, wanita, stright, binan… he he he… semuanya asyik ngedance dengan gaya khasnya masing-masing.

Gw berdiri di belakang dekat bar, sementara teman-teman gank gw sedang memesan minuman sambil ketawa-ketiwi ga jelas, dalam euforia pengaruh alkohol. Sementar gw lagi ga mau minum. Ga tau kenapa, cuma lagi pengen nyobain asyiknya clubbing tanpa mabok (maklum minggu kemarin gw jackpot sampai tepar he he he…).
Pandangan mata gw terkunci pada sesosok tubuh yang sedang meliuk-liuk ngedance seirama dengan dentuman musik. Yups, dia tepat ada dihadapan gw. Sumpah!! Gw terpesona pada gerak tariannya yang ‘beda’. Seakan-akan memberi stilumus pada ‘naluri’ gw. Dia seorang pemuda berwajah oriental… hmmm.. slim, good looking, gaya rambut masa kini, dengan padu padan pakaian yang serasi. Bener-bener eyecatching…

Gw terus menatap dia, sekali-sekali dia menoleh dan memberi senyuman. Senyuman demi senyuman saling berbalasan, tatapan demi tatapan beberapa kali bertautan.
“Hey!!! Kok matanya manatap terus sama orang itu?! Suara Ronald mengagetkan gw.
“Hmmmhh.. ga kok” jawab gw sambil tergagap.
Malu dech ketahuan mata gw lagi belanja he he he…
“Kita ke depan yuk!” ajaknya
“Ayo…” gw menjawab dengan sedikit malas-malasan.
Ya… kecengan gw bakal ga keliatan lagi dong… (gw ngeluh dalam hati).

Satu persatu 4 teman gw beranjak ke arah depan menuju dance floor. Akhirnya dengan berat hati gw berjalan beriringan mengikuti mereka.
Di dance floor suasana semakin memanas. Teman-teman se-gank gw makin ‘liar’ dengan tariannya. Ada yang berjingkrak-jingkrak, ada yang sambil ciuman dengan gebetannya, dan ada juga yang cuma goyang sambil ketawa-ketawa.
“Gw, ke turun dulu ya” sahut gw.
“Mau, kemana?” tanya James.
“Hmmmhhh… mau beli minum… haus neh…” jawab gw.
“Oke!!” James tersenyum.

Gw melompat dari dance floor menuju arah belakang bar. Thank’s God… rupanya si wajah oriental masih di sana dan masih asyik bergoyang. Gw memesan orange juice. Lalu gw membawa gelas minuman yang gw pesan dan berdiri bersandar di dinding. Mata gw kembali tertuju pada si wajah oriental he he he…
Waktu dia berbalik, memberi senyuman. Keberanian gw muncul dengan tiba-tiba…
“Cape ya?” tanya gw. Karena gw melihat keringat mengkilat di sekitar leher dan keningnya.
“Lumayan” jawabnya, sambil senyum.
Kemudian dia beranjak mendekat.
“Di sini banyak binannya ya?” tanya dia.
“Di sini emang tempatnya, kali” jawab gw sok tahu (coz, sumpah!!! gw baru 3 kali datang kesini he he he…)
“Kalo kata temen-temen gw, di barisan kiri semuanya binan lho…” lanjut gw
“O, ya…? Pantesan…” diiringin derai tawanya.
“Gw Farrel.” Sahut gw sambil menjulurkan tangan.
“Thomas” Balasnya.

Obrolan mengalir begitu saja. Gw dan Thomas masing-masing merasa comfort.
Dari sekian menit obrolan, gw baru tau kalo Thomas dari jakarta, lagi hangout menghabiskan long weekend di bandung.
“Kayanya kamu bukan asli Jakarta ya?” tanya gw usil.
“Kenapa gitu? Keliatan ya?”
“Iya logatnya agak beda aja.” Sambung gw.
“Gw dari Surabaya” sahut Thomas.
Obrolan semakin akrab…
“Sampai kapan di Bandung?” tanya gw.
“Besok juga pulang, pake kereta yang jam 18.30 ”. Jawabnya.
“O… gitu, kok cepet-cepet pulang? Kan senin masih libur” tanya gw penasaran.
“Gw bareng temen-temen, jadi kemana-mana harus bareng.” Katanya
Lagian tiket keretanya udah beli”. Sambungnya.
“Emang di Bandung, kamu nginep dimana?” tanya gw.
“Di Hotel ……. (namanya rahasia lho. Kalo disebutin tar keenakan pemilik hotel dipromosiin gratis di blog gw) di Jalan Banceuy.”
“Tar kapan-kapan kalo ke Bandung lagi, kontak-kontak gw ya.” sahut gw.
“Caranya?” tanyanya, sambil mendelik nakal.
“Ya, tukeran no hp dong he he he…” kata gw.
Akhirnya tukar-tukaran no hp dech. Gw dan Thomas asyik ngobrol, sampai lupa dengan teman masing-masing he he he…

“Acara kenalannya udah beres?” Suara James terdengar dari arah belakang kepala gw.
“Udah kok. Kenapa gitu? Udah pada mau pulang ya? Tanya gw.
“Iya, si Daffa pusing katanya”
“Ya udah kita pulang aja” Jawab gw.

Setelah pamit sama Thomas, akhirnya gw dan teman-teman keluar dari Amnesia. Sebelum pulang kami mengisi perut dulu di C’mar. Di C’mar gw terima SMS dari Thomas yang isinya: “Aku dah sampe hotel, udah mandi… Senang bisa kenalan sm kamu.”

Keesokkan paginya SMS demi SMS berbalasan…
Inbox:
“Sebenernya aku masih betah di Bandung. Cuma bingung mau main kemana”
Outbox:
“Kalo masih pengen main di Bandung mah, tar aku temenin dech”.
Inbox:
“Beneran neh?, main ke Hotel dong”
Outbox:
“Iya, tar agak siangan aku kesitu . Tapi aku cuma bawa motor lho…”
Inbox:
“Gpp kok, kalo temen-temen gw mau ikutan, paling tar kita naik angkot aja”

Sekitar jam 11 siang, gw menemui Thomas di Hotel tempat dia dan teman-temannya nginep. Rupanya cuaca Bandung lagi ga bersahabat. Hujan deras menguyur terus menerus… Udara dingin menusuk kulit menembus sampai ke tulang. Di kamar hotel gw dan Thomas berdekapan saling menghangatkan diri… bibir kami berpagutan… Sambil tertawa-tawa.
Thomas berbisik di telinga:
“mau live show ya? He he he…” Gw hanya tersenyum, Coz ga mungkin kami berbuat ‘lebih’ karena di dalam kamar ada temannya Thomas yang lagi asyik telponan.
“Huh!!! Ga pengertian banget ya?” Bisik Thomas.
“Iya neh” desah gw, sambil kembali melumat bibirnya.
“Tau ga? Kemarin malam waktu kamu dan temen-temen pada pergi ke depan. Aku ke depan juga nyariin kamu…..”. bisiknya, nakal.
“Masa sih?” Tanya gw.
“Iya, tapi ga ketemu-ketemu. Makanya aku balik lagi ke belakang”. Sahutnya.
“O yaaaa…? Ternyata bukan cuma aku yang gatel ya? he he he” Kata gw, menggoda.
Thomas mencubit perutku dengan gemas…

Kami terus berpelukan, dan berciuman… tak peduli tatapan mata temannya Thomas yang tampaknya jealous (pengen gabung kali ya? he he he..).
Melihat Gw dan Thomas, terus asyik masyuk tanpa mempedulikan kehadirannya. Akhirnya temannya Thomas menyerah, beranjak keluar kamar. Thx God, finaly… ha ha ha…
Cerita berikutnya sudah bisa ditebak kan? Mau tau? Hmmmmhhh… Rahasia dong!!!…
Hari itu akhirnya Thomas membatalkan kepulangannya ke Jakarta, dan menundanya sampai keesokannya.

Conclusion:
Kalo clubbing, lebih enak dalam keadaan sadar lho… swear…!!! Cobain dech. Emang sih, rasa pede kita jadi kurang mantap. Tapi positifnya, kita bisa menilai sekeliling kita dengan otak yang lebih jernih (jadi malu ah… menggurui kaya gini… he he he…).

2 komentar:

  1. dapet jodoh nich ceritanya......hehhehehehhe

    aq baru tau kalo dugem selain 4 FUN ..mabok...juga biro jodoh hehehhehehhe... so jangan kapok pergi dugem....semua kemungkinan bisa terjadi.....

    BalasHapus
  2. so sweet...he he he
    perez banget dugem tuh harus dengan alkohol biar menjiwai he he (setannya keluar..)
    klo buat gw,dugem harus minum alkohol biar aura ke cute_an gw keluar hwa ha ha

    bener tuh kata si laroekoe jadi clubbing tuh bukan cuman buat maksiat doank.. bisa aja kan kaya cerita di atas

    BalasHapus