Selasa, 07 April 2009

Uncut Phobia

Sunat, atau bahasa Inggrisnya Circumcise, adalah proses pemotongan ujung kulit kelamin pria (kulup) agar kepala penis terbuka dan penis bisa lebih mudah dibersihkan. Dalam dunia gaul gay sunat/tidak disunat lebih populer dengan sebutan cut/uncut.

Gw punya phobia yang sulit dipahami, tapi itulah faktanya. Pada awalnya cut atau uncut buat gw ga terlalu masalah, yang penting ada ‘anu’nya he he he…. Toh pacar gw yg pertama juga dia uncut. Phobia ini muncul, mungkin gara-gara ada bad memories. Kejadian yang bener-bener bikin gw ilfeel dan trauma (weeekkks lebai pisan he he he…).

Peristiwa ini bermula ketika gw ketemuan sama seorang pemuda berumur 23 tahun, sebut saja namanya Lamhot, keturunan suku batak. Postur tubuhnya sih biasa saja, termasuk wajahnya hi hi hi… Tapi sesuai dengan nicknamenya bdg-23_hairy, dia bener-bener berbulu sebulu-bulunya. Bulunya lebat banget. Mulai dari wajah sampai ke jempol kaki, dada sampai ke…… (daerah situ jangan ditanya dech he he he…) Pokoknya kalo pisang mungkin termasuk varietas ‘raja bulu’ dech.

Ketika gw dan dia melakukan kontak fisik di sebuah hotel. Mulanya gw excited banget dengan bulu lebatnya yang menandakan kejantanan seorang pria. Dia pun sudah out of control. Tapi setelah membuka retzleting celananya… hmmmhhh… diluar dugaan ternyata size Mr. P-nya ga segarang bulu-bulunya he he he. Ukurannya mungil tersembunyi dibalik lebat bulu-bulunya… yang tentu saja uncut. Sampai disitu, gw ga menganggap terlalu masalah. Tapi setelah mencoba sucking him. Ada perasaan mual muncul karena mencium aroma ga sedap… bau keringat plus… aroma cumi busuk dari penisnya. Anjrit, gw langsung ngedrop se-drop-dropnya.

Hidung gw termasuk sensitif banget terhadap bau-bauan yang aneh bin ancur. Dia semakin bernafsu, tapi dengan alasan manner supaya dia ga tersinggung, gw hanya diam saja. Berekspresi seperti gedebok pisang weeekkks. Finaly, pertempuran kami hanya dijalani dengan saling gesek doang, dan diakhiri gw dengan mengocoknya sampai dia ejakulasi. Sementara gw ga sampai orgasme fuuiiiihh…. Sumpah pocong!!! Gw ga ada hasrat lagi… Bener-bener bad ending, karena gw sendiri sudah kehilangan nafsu gw, yang terbang entah kemana. Kesimpulannya: dia puas, gw nge-drop ha ha ha. Gw buru-buru bersih-bersih dan berpakaian lagi. Padahal dia masih memohon-mohon minta ronde ke-2. Setelah dia tertidur lelap, gw cabut! Kabur!! Melarikan diri!!! he he he…

Keesokan harinya, bahkan sampai 3 hari berikutnya, gw merasakan gatal yang luar biasa di daerah bulu kemaluan sampai bulu pantat gw. Shit!!! Ternyata di bulu-bulu kemaluan gw, gw menemukan kutu aneh bin ajaib berdiameter 1-3 mm, bentuknya seperti laba-laba. Rupanya binatang ini yang menghisap darah di kulit sekitar bulu kemaluan gw. Makanya gw mengalami gatal-gatal yang hebat. Bukan hanya satu atau dua ekor, tapi… busyet 21 ekor!!! Hari itu gw langsung membabat habis bulu kemaluan gw (termasuk wilayah RT sebelahnya he he he…) sampai bener-bener licin dan membersihkannya dengan cairan antiseptic (sesuai anjuran buku yang gw baca). Rupanya si Lamhot memberi gw kenang-kenangan kutu-kutu sialan itu.

Lengkaplah penderitaan gw dari si Lamhot: bau keringat yang menyengat, bau cumi busuk penis uncutnya, dan ke-21 kutu-kutu sialan yang ga penting banget itu. Mulai saat itu gw ilfeel dengan bulu lebat dan penis uncut. Ga tau kenapa setiap ketemu dengan Mr P yang uncut, gw pasti ngedrop. Sekalipun dia cakep banget tetep aja ga ngaruh buat gw. Kalo dipaksain, Mr. P gw jadi tegang-layu, tegang-layu, berulang-ulang. Ereksi gw jadi ga maksimal, susah dikendalikan. Gw trauma dengan aroma aneh, kepala penis yang kemerahan, dan kulit kulup yang lembab bin lengket. Inilah yang gw maksud dengan “uncut phobia”. Yup, gw setuju dengan Agnes Monica, gw jadi “Jera” he he he… Memang, ga semuanya yang ga disunat itu bau, ada jg yang bersih kok. Tapi gw tetep lebih memlih yang disunat.

Makanya sejak gw tahu, kalo gw itu uncut phobia. Setiap chatting, setelah secara fisik gw cocok. Gw pasti nanya: “kamu muslim?” dengan asumsi kalo dia muslim, pasti dia cut. Tapi kalo jawabannya “bukan”, pasti dengan terpaksa gw nanya: “kamu cut/uncut?” ha ha ha…

Dari kejadian itu, gw juga jadi lebih aware dengan sunat. Gw nyaranin temen-temen gw yang belum bersunat untuk bersunat. Hasilnya, ada beberapa orang mengikuti saran gw. Bahkan gw pernah mengantar dan melihat sendiri proses sunatnya temen gw, padahal teman gw itu sudah berumur 28 tahun. Sekalipun udah dewasa, kulupnya ga jadi alot kok he he he.... Boleh percaya atau tidak, bersunat jauh lebih banyak sisi positifnya dibandingkan dengan tidak bersunat. Jadi gw saranin yang belum bersunat, bersunat dech…

Ada beberapa alasan mengapa orang melakukan prosesi sunat:
1. Perintah Agama
Selama ini mungkin orang awam beranggapan bahwa hanya orang islam saja yang wajib bersunat. Padahal orang-orang beragama yahudi pun melakukan prosesi ini sebagai syarat keagamaannya, bahkan sunat bagi orang yahudi wajib dilakukan ketika bayi baru berumur 7 hari. Sebagian orang nasrani juga ada yang bersunat kok.
2. Alasan Kesehatan
Penis yang disunat lebih kering dan lebih mudah dibersihkan dibandingkan dengan yang tidak disunat. Kepala penis yang tidak disunat biasanya lembab karena menumpuknya smegma (kotoran yang mengendap diantara kulup dan kepala penis) tentu saja hal ini akan menyebabkan bakteri tumbuh subur disana. Hmmm.. so, penularan penyakit akan lebih mudah terjadi, termasuk HIV Aids lho. Survey membuktikan di Thailand yang rata-rata prianya tidak disunat, jauh lebih tinggi tingkat penularan HIV Aids-nya, dibandingkan dengan di Filipina yang rata-rata prianya bersunat. Padahal kedua negara tersebut, kedua-duanya terkenal dengan industri seksnya.
3. Alasan Medis
Ada beberapa orang yang terlahir dengan lubang kulup yang sempit sehingga kepala penis tidak bisa terbuka sekalipun penis dalam keadaan ereksi penuh. Bagi orang-orang seperti ini sunat adalah perkara yang tidak bisa ditawar lagi. Harus dan wajib dilakukan, coz kepala penis adalah pusat rangsangan seksual pria. Jadi untuk bisa menikmati seks, sunat adalah solusinya.

4.Alasan Keindahan
Penis yang disunat terlihat lebih indah, enak dilihat dan menggairahkan ha ha ha… Yang ini sih cuma pendapat konyol gw aja 


Conclusion:
Ini cuma pendapat pribadi gw lho. Lain kepala lain isinya, lain orang lain selera. Jadi ga perlu marah bin dongkol ya. kalo Protes bayar goceng!!! Ha ha ha…

14 komentar:

  1. hahahahahahahah.............
    hati2 deh ntar ama nick ituu!!
    ntar kutunya nulaaaaaaaaaaarrr

    BalasHapus
  2. lamhot atau lemhot??

    hihihihi

    BalasHapus
  3. ngawur lo...............

    BalasHapus
  4. @ken: kan gw udah bilang, ga boleh protes he he he...

    BalasHapus
  5. hahahaha.............

    betul sekali itu.....
    aq setuju

    BalasHapus
  6. Mmg benar tu,Aq mmg pernah ketemu yg bau banget karena gak sunat.Tapi gk da kutunya...wkwkwkwk

    BalasHapus
  7. @Anonim: Siiip... kita satu pemikiran he he he...

    @Nana: Iya bener bgt, aku sampe sekarang males suka ilfeel kalo ketemu yang ga disunat he he he... jadi pengen nyoba yang ada kutunya neh??? wkwkwk...

    BalasHapus
  8. Guwe sunat tapi temen-temen guwe yang kagak sunat dan pernah guwe sedot, kagak ada yang bau cumi, tuh. Kulup mereka bersih-bersih dan enak buat docking sama kontol guwe yang cut.

    BalasHapus
  9. @Anonim: sekali lagi ya aku jawab. Mungkin aku yang lagi sial aja dapetnya orang yang jorok he he he... Berarti, soal selera kalian klop dong. Docking? hmmm aku belom pernah, tapi kayanya emang ga akan pernah he he he...

    BalasHapus
  10. boleh kenalan???
    promosi,, hehehe,,,,
    aq di jogja,, ada yang di jogja??

    BalasHapus
  11. guw suka sama blog kamu yang ini
    http://melukisdengancahaya.blogspot.com/
    good pictures... :)

    BalasHapus
  12. @Anonim: bolehlah, siapapun boleh kalo mau kenalan mah :)

    @good boy: thx buat apresiasinya, tar aku kelola lagi dech blog foto"nya. udah lama blog itu terbengkalai.

    BalasHapus
  13. Wah mewakili banget pengalaman gw melalui tulisan ini

    BalasHapus
  14. @Ridwan Harisani: O ya? ternyata kita punya pengalaman yang hampir sama ya he he he...

    BalasHapus