Senin, 30 Januari 2012

Minggu Pagi Di Car Free Day Dago


Baru Hari Minggu kemaren, tanggal 29 Januari 2012 akhirnya gw jadi berangkat ke Car Free Day alias CFD di daerah Dago. Setelah sebelumnya batal dan batal. Entah itu gara-gara bangun kesiangan, hujan, ga ada teman, mendadak males dan lain sebagainya he he he… Dibutuhkan niat yang kuat untuk berangkat pagi-pagi coz kudu keluar dari hangatnya selimut dan menembus dinginnya udara pagi Bandung (yang lagi hujan mulu).

Car Free Day, berlangsung tiap Hari Minggu, pukul 07:00-10:00 WIB. Di Bandung sebenernya ada di 3 lokasi CFD, yaitu;
  1. CFD Dago; sekitar Ir. H. Djuanda mulai dari Taman Cikapayang sampai ke Simpang Dago.
  2. CFD Merdeka;  sekitar di Jl. Merdeka mulai dari BIP sampai dengan jalan rel kereta api.
  3. CFD Buahbatu: sekitar di Jl. Buahbatu Bandung, mulai dari perempatan Jl. Pelajar Pejuang sampai ke Jl. Gurame.
Sabtu pagi gw baca iklan di koran, ada event peluncuran game buat hp android dengan thema capung-capung alias dragon fly bertempat di Taman Cikapayang, CFD Dago. Mumpung ada special event, trus pengen menikmati suasana pagi hari di kawasan Dago tanpa adanya kendaraan bermotor. Tekad gw makin bulat untuk berangkat ke CFD.

Malam harinya, alarm di HP sengaja gw set di angka pukul 05:45 WIB, biar gw ga bangun kesiangan. Ternyata alarm ga berfungsi coz gw ternyata udah bangun pukul 05:00 WIB, jadi malah alarm-nya yang gw bangunin he he he… Karena masih pagi gw sempet YM-an dengn 2 teman gw; yang satunya  udah bangun karena emang mau olahraga bersepeda. Dan yang satunya lagi terbangun dari tidur gara-gara pengen pipis he he he…

Pukul 05:30 WIB hujan turun dengan derasnya... Wah gw jadi mikir, alamat batal lagi neh acara ke CFD gw. Ya udah gw tarik lagi selimut dan peluk bantal guling untuk menghangatkan diri. Coz dari ventilasi kamar kerasa banget tiupan angin dingin yang cukup kencang dari luar rumah. Untunglah hujan cuma berlangsung sekitar 20 menit. Kemudian gw turun dari tempat tidur untuk mandi dan bersiap-siap, trus meluncur dengan sepeda motor ke arah daerah Dago.

Gw, sengaja parkir sepeda motor di sekitar Jl. Ganeca, di seberang kampus ITB. Selain lokasinya juga teduh, juga aman coz ada tukang parkirnya. Gw berjalan kaki menyusuri Jl. Ganeca. Di samping kiri-kanan Jl. Ganeca banyak pedagang aneka jajanan, mulai dari bubur ayam, kupat tahu, nasi kuning, batagor, aneka gorengan, aneka kopi (café pake mobil) dll. Perut gw sih jadi laper melihat pemandangan itu semua. Tapi ge menahan diri coz gw mau jajanan yang laen yang ada di sekitar CFD.

Jalan Dago alias Jl. Ir. H. Djuanda sudah di penuhi oleh orang-orang yang berolahraga. Entah itu cuma jalan kaki, jogging, bersepeda, main skateboard dan inline skates. Udara pagi memang enak banget buat jalan-jalan, apalagi di Dago yang udaranya masih sejuk dan bersih tanpa asap knalpot.

Orang-orang yang datang ke CFD rata-rata datang bersama keluarga, pacar atau pun teman-teman. Tapi gw mah datang sorangan wae alias sendirian he he he... Gw emang lagi pengen menikmatinya sendiri aja, biar bisa bebas motret-motret tanpa ada orang yang bete gara-gara bosen nungguin gw.

Kendati masih pagi, tukang balon sudah setia menanti pembeli
Jalanan lengang mulai dipenuhi warga
View ke arah Dago atas
View ke arah Taman Cikapayang
Jalan Dago dipenuhi ribuan manusia

Untuk mendapatkan hasil foto dengan view dari atas, gw harus naik ke jembatan penyebrangan yang ada di depan SMAK Dago. Padahal mah tangga spiralnya yang sempit itu tidak dilengkapi railing buat berpegangan. Jadilah gw naik turun jembatan penyebrangan itu dengan perasaan sedikit was was he he he…

Ngintip dari lampu jalan
Ini dia jembatan penyebrangan yang tangganya tanpa railing
Di sepanjang Jl. Dago, banyak yang berjualan jajanan yang menggiurkan dan bikin nafsu makan tak terkendali he he he… Ada mie baso, soto, lontong padang, kebab, aneka gorengan, susu murni, yoghurt, keripik ma icih, keripik karuhun, keripik pisang aneka rasa, tahu gejrot, pisang ijo, kue cubit, kue ape, bandros, cireng, kerak telor, sosis panggang, kentang spring dan lain-lain. Tapi gw kemaren hanya beli sosis bakar rasa black pepper seharga Rp 10.000,-/pcs, kentang spring rasa balado seharga Rp 8.000,-/pcs dan minumnya Teh Poci rasa sirsak Rp 4.000,-/cup. Gw sengaja cuma makan cemilan ringan, coz tar mau dilanjut makanan berat.

Aneka jajanan
Kentang spring yang gurih dan renyah
Kedai sosis bakar

Selain makanan, banyak juga yang berjualan benda-benda lain, kaya; T-shirt, tas, sepatu, handycraft, mainan anak-anak, sticker nama, batik, lukisan, accessories dll. Dan lagi-lagi gw jadi tertarik membeli handycraft origami khas jepang.

Mobil tempat jualan aneka tas
Aneka gambar
Handycraft khas Jepang

Gw menyusuri Jl. Dago menuju Taman Cikapayang tempat dilaksanakannya special event, peluncuran game ‘Catch My Dragon Fly’. Sebuah game yang diluncurkan oleh Samsung untuk HP berbasis Android.
Karena themanya tentang dragon fly alias capung, disana terlihat berseliweran anak-anak muda berpakaian ala capung. Ada capung hijau, capung biru, capung orange, capung loreng dan capung batik. Capungnya ada yang cakep ada juga yang ga he he he… dan pastinya ada capung binan-nya juga lho wkwkwk… Capung ah… eh capcus… mari kita tengok he he he…

Capung biru
Capung hijau
Capung batik
Capung orange
Capung army
O ya acara peluncuran game ‘Catch My Dragon Fly’ dipandu oleh sepasang MC. Yaitu seorang cewek ber-hotpants sexy dan seorang cowok gempal berwajah kearab-araban.

Pasangan MC
Raja capung
Game seru
Capungers menonton game seru 1
Capungers menonton game seru  2
Capung SPG
Pasukan capung  Army
Wah kayanya gw dan dia saling potret neh he he he...
Tentu saja dari sekian ribu orang yang berkerumun di CFD Dago, banyak juga gaynya. Gaydar alert gw bunyi terus-menerus ha ha ha… Ada gay yang bener-bener keliatan ada juga yang gay sunyi senyap alias silent gay he he he… Sssttt... foto orang-orang yang terdetect gaydar gw, sengaja ga gw tampilin disini he he he....

Di CFD kemarin ada beberapa pertunjukkan mulai dari band beraliran blues, musik akustik, atraksi juggling bola, skateboard dll. Tapi yang paling menyedot perhatian adalah pertunjukkan seorang gadis cilik, bernama Cantika menari jaipongan. Dia dengan lincah dan lentur  menarikan tariannya. Gerakannya mirip Grup Rumingkang, finalis ‘Indonesia Mencari Bakat’ di salah satu stasiun tv swasta. Biarpun masih sangat kecil, dia menari penuh energy, pokoknya benar-benar  menggemaskan, hingga mengundang riuhnya tepuk tangan dari penonton, sepanjang dia melakukan gerakan tariannya. Sugguh anak kecil yang sangat berbakat! Saluuutt!!!
Atraksi juggling bola 
Kolaborasi 2 gitar dan pianika
Cantika in action 1
Cantika in action 2
Cantika in action 3
Cantika in action 4
Penonton yang terpukau menyaksikan Cantika menari Jaipongan
Waktu beranjak siang, gw pun meninggalkan kawasan CFD Dago menuju tempat lain yang nanti akan gw ceritakan di postingan berikutnya.

Begitulah keramaian Minggu pagi di Car Free Day Dago. Lain kali gw akan coba CFD di lokasi-lokasi lainnya…

Conclusion:
Olahraga, jalan-jalan, cuci mata, wisata kuliner, nonton pertunjukan seni dan bersosialisasi… Hmmmhhh… paket lengkap di Car Free Day Dago.


15 komentar:

  1. Eh bagus ya banyak orang....

    Itu lho jajanannya kok mahal-mahal ya harganya? apakah Indo baru mengalami penurunan nilai mata uang lagi? hihi aku ndak gaul ya, soalnya dulu waktu masih tinggal di Indo jajanan ndak semahal itu...

    BalasHapus
  2. capung hijau yey!
    hahahaha...


    keren ya!!!
    wah kalau saya di andung bisa tiap minggu jualan.
    jualan produk maksudnya!
    hehehe...

    BalasHapus
  3. @Bedjo: Iya, seru lho... aku juga pasti datang lagi, khusus buat hunting (makanan) he he he...
    jajanan yang disajikan secara lebih ekslusif emang harganya sedikit lebih mahal. Kalo jajannya di tempat laen sih masih banyak lebih murah kok. kaya kupat tahu, nasi kuning/uduk & bubur ayam per porsi Rp 5000,-. Trus aneka gorengan (tahu isi, combro, pisang goreng, cireng, bala-bala/bakwan) masih dapet Rp 500,-/pcs.

    @pras: Iiihh tau aja barang bagus yaaa... wkwkwk...
    Iya, emang keren. kemaren terlalu lama di lokasi yang banyak capungnya, makanya aku ga sempet menyusuri sampai ke Simpang Dago.
    Bener bro, laen kali kalo ke Bandung bawa produk aja biar bisa sambil jualan he he he...

    BalasHapus
  4. capung armynya mauuuuuuuu...

    BalasHapus
  5. @Anonim: Silakan ambil he he he...

    BalasHapus
  6. waaawwwww.... seru seru banget tuh kayaknya mas farrel, jd pngen ke bandung lagi ^^
    bagi sya, bandung tuh surganya makanan makanan kreatif
    apalagi ujan gerimis makan yg pake sambel terasi... aduuuhhh jeg manteb !!

    BalasHapus
  7. @putu friendlybaliboy: ayo datanglah berkunjung ke Bandung... (serasa jadi duta pariwisata Bandung wkwkwk...).
    Iya makanan di Bandung emang seru-seru, dan ga perlu pake mahal juga ya he he he...

    BalasHapus
  8. Wah.... udah kayak pasar malam gitu yak :O

    BalasHapus
  9. @Fin: iya Fin, tapi seru kok sambil olahraga, belanja-belanja, wisata kuliner plus cuci mata he he he...

    BalasHapus
  10. Kalau saya mah pilih cuci mata + wisata kuliner deh :D

    BalasHapus
  11. @Fin: apapun tujuannya, yang penting happy he he he...

    BalasHapus
  12. Trima kasih udah masukin foto Cantika ya....

    BalasHapus
  13. @Sanggar Tari Putri Mandiri: Iya sama" bro, aku beneran merasa bangga pas nonton betapa kayanya budaya kita... terus berkarya bro...

    BalasHapus
  14. bang farrel boleh minta akun facebooknya? klo ga twittrnya?

    BalasHapus
  15. @Anonim: Boleh, kasih tau akun FB/email kamu aja tar aku yang add, coz FB aku diprivate.

    BalasHapus