Selasa, 24 Januari 2012

Bandung Gay Badminton Club


Sudah lama sebenarnya teman chat gw Reyhan (yang belakangan akrab di FB dan pernah ketemuan sekali), ngajak gw main bulutangkis bareng dia. Sepengetahuan gw, Reyhan memang hobby banget olahraga tepak-tepok bulu angsa itu. Dalam seminggu dia main 3-4 kali. Sementara gw hanya punya jadwal 1 kali dalam seminggu, tentu saja mainnya dengan teman-teman str8 gw. Gw sih rutin main bulutangkis sudah cukup lama. Olahraga memang berguna banget untuk menjaga kebugaran fisik, dan  tentu saja korelasinya berguna juga untuk fitalitas di olahraga ranjang qiqiqi…

Dari sekian ajakannya, yang sering batal tiba-tiba gagal (entah gw atau dia yang ngebatalin). Akhirnya gw sepakat untuk mencoba bergabung main bulutangkis bareng dia minggu malam, awal tahun 2011. Sehari sebeumnya gw tanya tentang dimana lokasinya, dia bilang di Dago. Ya sudah, gw cukup mengenal daerah Dago dan tampaknya tidak akan ada kesulitan menemukan alamat GOR-nya. Pada hari H, beberapa jam sebelum  jadwal bulutangkis, gw sms lagi nanya alamat lengkap GOR-nya. Trus dia bilang di GOR Kantor  PDAM,  Dago. Hmmhh… Sepanjang pengetahuan gw, di Dago itu ga ada Kantor PDAM. Trus gw tanya lagi letak detailnya, masuk dari arah mana, jalan apa dsb. Akhirnya didapatlah alamat jelasnya. Dan didapatlah alamat pastinya yaitu di Kantor PDAM, Jl. Badaksinga, masuk dari Jl. Tamansari. Kalo kantor PDAM ini sih gw juga udah tau, coz pernah ngurus masalah gangguan saluran air PAM kesitu. Dan gw jadi mesem-mesem sendiri, coz sore ini gw bakal menjajal lapangan yang menurut gosip, konon merupakan tempat main bulutangkis sebuah komunitas Gay di Bandung. Gw pernah menuliskannya di postingan Bandung Gayest City In Indonesia.


Singkat cerita gw ajak teman gw yang lain untuk ikut, coz gw takut mati gaya kalo harus masuk ke komunitas itu sendirian he he he… Jadi gw ajak Hendra, teman FB yang sudah lama gw kenal tapi belum sempat untuk ketemu. Setelah sehari sebelumnya deal dan janjian mengenai waktu dan tempat ketemuannya.

Pukul 18:30, gw sudah standby di Jl. Gatot Soebroto, seberang Hotel Papandayan. Tapi Hendra belom menunjukkan batang hidungnya (boro-boro batang itunya mah wkwkwk…). Gw beberapa kali sms, dia jawab on the way. Trus gw telpon, dia jg masih bilang on the way,  katanya macet banget. Gw sebenernya paling benci kalo disuruh nunggu, apalagi ini nunggunya dipinggir jalan dan sampai 35 menit pula!!! Biasanya toleransi gw buat keterlambatan adalah 15 menit. Lewat dari itu gw biasanya langsung naik amphere he he he… Coz menurut gw soal keterlambatan kan bisa diatasi dengan mempersiapkan dan berangkat sebelum waktu yang ditentukan. Gw orang yang on time, makanya gw suka kesel sama orang yang suka ngaret.

Dari kejauhan nampak pemuda slim, hitam manis, berkaos ungu berlari-lari kecil menuju ke arah gw. Dia senyum-senyum sambil minta maaf atas keterlambatannya. Gw hanya ngomel-ngomel sebentar, dan berenti setelah dia bilang; “Sudahlah Kak, mendingan kita langsung berangkat aja, daripada kita makin terlambat”.  Lalu  meluncurlah gw dan Hendra menuju GOR PDAM dengan sepeda motor gw.


Setelah nanya ke beberapa orang di daerah Jl. Badak singa, akhirnya gw menemukan GOR PDAM itu. Gw mendorong pintu bercat biru, yang sedikit memerlukan tenaga ekstra dan hentakan untuk membukanya. Beberapa pasang mata langsung tertuju ke arah kedatangan gw dan Hendra. Dari jauh, nampak Reyhan lagi duduk diatas kursi wasit, dan menyuruh saya untuk langsung masuk, menuju ke lapang 1 dan 2.

Disana, gw mendapati orang-orang yang sangat ramah dan ga aneh-aneh. Secara fisik juga hampir semuanya cowok banget. Komunitas disitu penghuninya kebanyakan gay yang sudah senior, bahkan ada yang datang membawa anaknya. Tentu saja karena ‘senior’ tidak mengherankan kalo ada beberapa dari antara mereka yang beperut gentong dan berkumis he he he… Kebetulan gw mah ga suka dengan tipe-tipe daddy-daddy  kaya gitu, termasuk Dedi Dhukun dan Deddy Dores  wkwkwk… Bukan apa-apa sih, gw kan pada dasarnya emang penggemar brondonk he he he…

Disana gw hanya main 2 kali, dengan hasil; satu kali kalah dan 1 kali menang. Pada permainan yang  pertama gw berpasangan dengan seorang Daddy, yang bawa anaknya (tapi lupa lagi siapa namanya he he he…). Tentu saja karena si Deddy bertubuh tambun, pergerakannya jadi lambat he he he… Yang ke-dua gw berpasangan dengan Reyhan. Permainan gw dan Reyhan ternyata kompak banget, even baru pertama kali berpasangan. Ternyata kami bisa menang telak membantai lawan kami he he he…


O ya, namanya juga di komunitas badminton binan, jadi tetep aja yang ngondek mah ada. Gw melihat ada dua orang yang ngondek parah, dan ada juga yang ngondeknya Cuma muncul waktu kaget atau berteriak kesal waktu gagal memukul shutlcock he he he… dan salah satu yang ngondeknya paling eksis malah yang badannya paling tegap dan berotot ck ck ck…(sambil geleng-geleng kepala) he he he…


Reyhan yang dalam keseharian tampilannya cowok banget, berkulit sawo matang, dan rambut dicepak. Waktu main bulutangkis mah sesekali keluar juga ngondeknya ha ha ha… dan waktu serve tangannya kok jadi lentik bin keriting ya? ha ha ha… Tapi dia mainnya cukup bagus kok! Salut!!

Waktu gw main di game ke-2 Hendra yang duduk di tribun, nampak merasa kebosanan. Dia pamit pulang duluan, dengan alasan dijemput temannya. Ya sudah gw, ga bisa nahan dia juga kalo mau pulang duluan mah.

Dari Reyhan gw baru tau, ternyata komunitas badminton itu sudah lumayan terkenal karena mainnya bagus. Dan sering jadi juara dalam perlombaan-perlombaan dan pertandingan-pertandingan persahabatan. Komunitas ini selain di Bandung, mereka juga sering melakukan pertandingan persahabatan ke Jakarta dan kota-kota lainnya.

Permainan usai dan kami pun bubar, gw langsung pulang ke rumah. Sementara yang lainnya pada nyari makan dulu. Tak lupa mereka, ngajak gw untuk rutin bermain bulutangkis di komunitas mereka. Komunitas bulutangkis di Kantor PDAM ini sebetulnya ada namanya, tapi gw sengaja tidak akan menyebutkan namanya, untuk menjaga privacy mereka. Buat yang mau gabung, datang aja pukul 18:00-21:00 WIB, tapi dijamin ga akan ketemu sama gw he he he…

Waktu sampai di rumah, Hendra SMS minta maaf udah pulang duluan, coz dia ngerasa ga nyaman ada yang natap dia terus-menerus ha ha ha… Tapi anehnya dia minta diajak lagi kalo gw main bulutangkis disana… lho? Apa maksudnya ya? wkwkwk…

Keesokan harinya, di FB gw ada yang nge-add, dan dia adalah seorang Daddy di Gay Badminton Club itu he he he… sebut saja namanya Yakub, dan gw accept. Padahal mah teman-teman gw di FB hampir semuanya brondonk (plus ga ada ceweknya) wkwkwk…


Hmmhhh… tapi yang bikin gw heran, pada kemana ya anak mudanya? Kok di Gay Badminton Club itu, yang mudanya cuma ada 2 orang, termasuk Reyhan. Selidik punya selidik (dari chat dengan Reyhan dan Yakub), ternyata komunitas mereka lagi mengalami perpecahan. Anak-anak mudanya sekarang telah membuat Gay Badminton Club yang baru, dan main bulutangkisnya di GOR lain, di daerah Jl. Gatot Soebroto. Sekarang Reyhan pun sudah pindah ke Badminton Club yang baru itu. Dan dia ngajak gw untuk gabung ke komunitas itu. Kata Reyhan sih, disana permainannya lebih seru, coz mereka masih muda dan kualitas permainan mereka lebih bagus, plus staminanya masih oke he he he… Karena hari minggu kemarin, gw ada acara kumpul keluarga dalam rangka menyambut malam Tahun Baru Imlek. Gw memutuskan untuk menjajal Gay Badminton Club yang baru itu minggu depan…


Conclusion:
Selama positif, apapun komunitasnya; kalo niatnya untuk berolahraga dan agar tubuh jadi bugar. Ga ada salahnya kan? So… Welcome To The Club!!!


18 komentar:

  1. Ahahahahaha, tetep ya Rell, milih yg banyak brondong-nya dasarrrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
  2. Salah satu mantan gue juga pemain badminton amatiran di Surabaya. Sempat cemburu, waktu nemeni dia ke CBS (Club Badminton Sby), ternyata banyak koko-2 tua yang suka jadi partnernya.

    Sialan, nggak bisa lihat brondong unyu-2 tuh koko!

    Tapi gue berani bertaruh, kagak bakal bronies gue jatuh ke dalam pelukan koko-2 tua itu. Cos, koko itu pasti tak bisa melakukan goyang gergaji seperti yang kulakukan.

    Gimana mau goyang gergaji, kena smash aja latahnya muncul. Eh ...kodok kodok kodok!

    BalasHapus
  3. @B: Pastinya...!!! :p Pilihan pasti diambil berdasarkan naluri... gw geto lhooo...!!! wkwkwk...

    @Arik: Salut!!! Aku percaya dech sama 'The Master' he he he... Kalo kata Umi Elvy Sukaesih; "Mana mungkin suamiku(istriku) datang ke rumahmu... tanpa kau suguhkan, tanpa kau hidangkan, gula-gula 4X...yang maniiiiiiisss....
    catatan: gula-gula = goyang gerjaji? he he he...

    BalasHapus
  4. Kog Umi Elvy sih? Terkesan tuirda banget yei. Gue kan seangkatan sama Dewi Perssik. *hahaha ... bokis*

    BalasHapus
  5. @Arik: Aku panggilnya Umi Elvy, tapi kamu kan panggilnya Mbak Elvy, jadi tuaan siapa? wkwkwk... Iya dech kamu angkatan Dewi Perssik... *Ga rela* he he he...

    BalasHapus
  6. sepertinya seru ya mas Farrel... bener sesuatu yg positif di dunia gini sa gat diharapkan banget. Selain menjaga silaturahmi, kegiatan positif yg kayak gini yg mengikis asuksi negatif masyarakat..

    Skarang tinggal keberanian orangnya aja unt dateng dan gabung.. Gk kayak saya yg terlalu complicated dan terlalu parno gak jelas :)

    salute buat mereka mas :)

    BalasHapus
  7. @putu friendlybaliboy: Hidup ini terlalu singkat, kalo hanya dihabiskan untuk 'menunggu'
    Hidup mah ga usah dijadikan beban, mendingan juga bebancian wkwkwk... (kidding).
    Keberanian itu timbul, bukan karena hilangnya rasa takut, tapi saat kita berhasil mengendalikan rasa takut...

    BalasHapus
  8. Sip sip... ini nih yang bagus, sambil ngumpul sambil bersosialisasi sambil olahraga. kereeeen...

    BalasHapus
  9. @Bedjo: Betul, bro! dan satu lagi; tetep fun juga he he he...

    BalasHapus
  10. nice article, tengkyu for sharing ya.. boleh dong ikutan main badminton.. hehe.

    BalasHapus
  11. @yucky: siiip... you're welcome. boleh-boleh aja he he he...

    BalasHapus
  12. Farrel maaf ya...binan itu maksudnya apa sih....apa salah ketik binal, trus ngondek itu marah ya...thks ya.
    .Stevan

    BalasHapus
  13. @Anonim/Stevan Stevanovic: Kamu baru terjun ke dunia gay? kok istilah standar gay aja ga tau? Nampaknya kamu kudu ditraining dulu neh supaya lulus jadi gay sejati he he he...
    Binan = gay/homo, Ngondek = lemah gemulai, kemayu, kebanci-bancian.

    BalasHapus
  14. hmmm gor mana tuh ,, gue juga sering maen badminton .. gue cuma mau maen lagi ajah soalnya dah lama gak maen ..

    BalasHapus
  15. @dejan ahada: GOR PDAM, Jl. badak singa. Bisa masuk dari jl. Tamansari bisa juga masunya dari Taman Cikapayang (bawah flyover Dago). Tanya" aja, tar juga pasti ada yang ngasih tau he he he...

    BalasHapus
  16. Ikut gabunng donk :)

    BalasHapus
  17. @Anonim: Tinggal datang aja langsung, mereka orang"nya welcome kok.

    BalasHapus